HAMBA DUNIA*

 

HAMBA DUNIA*

Firman Allah SWT ,:
*وَجَعَلۡنَا مِنۡۢ بَيۡنِ اَيۡدِيۡهِمۡ سَدًّا وَّمِنۡ خَلۡفِهِمۡ سَدًّا فَاَغۡشَيۡنٰهُمۡ فَهُمۡ لَا يُبۡصِرُوۡنَ‏*
Dan Kami jadikan (sifat tamak dan gila mereka kepada harta benda dan pangkat itu sebagai) sekatan (yang menghalang mereka daripada memandang kepada keburukan dan kesingkatan masa dunia yang ada) di hadapan mereka, dan sekatan (yang menghalang mereka daripada memikirkan azab yang ada) di belakang mereka (pada hari kiamat). lalu Kami tutup pandangan mereka; maka dengan itu, mereka tidak dapat melihat (jalan yang benar)._*
Surah *_Yassin ayat 8_*

Manusia-manusia yang telah Buta Beragama, bukan matanya yang buta akan tetapi hatinya yang telah dibutakan, mereka tidak boleh lagi melihat dan menerima KEBENARAN, sudah tidak ada ruang lagi bagi mereka, sudah dipenuhi dengan Dogma, kerana mereka semua telah menjadi "Hamba Dunia".
Manusia-manusia yang telah Buta Beragama, mereka hanya memiliki RAGA tetapi tidak memiliki JIWA, Jiwa mereka telah diambil oleh tuannya dan diganti dengan Doktrin, jiwa mereka telah diambil tuannya iaitu "Syaitan bertopengkan Ulama" (Ulama Su') yang mereka selalu sembah, kerana mereka semua telah menjadi "Hamba Dunia".
Manusia-manusia yang telah Buta Beragama, akal mereka telah punah, tidak lagi boleh membezakan yang mana berwarna hitam dan yang mana berwarna putih, meskipun faktanya menunjukkan tuannya mereka itu berwarna hitam legam, tetapi didalam penglihatan mereka tuannya mereka itu tetap berwarna putih bersih, kerana mereka semua telah menjadi "Hamba Dunia".
Manusia-manusia yang telah Buta Beragama, mereka semua telah diperintahkan oleh tuannya untuk bernafas Radikal dan Intoleran, mereka diperintahkan oleh tuannya untuk menjadikan agama itu ganas dan menakutkan, didoktrin bahawa ini perintah Tuhan dan mereka wajib taat dan patuh mengerjakan perintah itu, kerana mereka semua telah menjadi "Hamba Dunia".
Manusia-manusia yang telah Buta Beragama, mereka semua penyembah kemunafikan tuannya, yang mana apabila semua yang keluar dari mulut tuannya dianggap adalah kebenaran, dianggap suci, kerana mereka semua telah menjadi "Hamba Dunia".
Manusia-manusia yang telah Buta Beragama, mereka para penyembah kebodohan, mereka hanya menjadi hamba suruhan demo bayaran politik yang bertopengkan agama dengan judul bela agama, diajaknya berdemo dengan menjual agama, memperalat ayat suci, memperalat Tuhan, mereka hanya dibayar dengan nilai yang kecil, sedangkan tuannya mendapatkan untung yang besar dan mereka semua bersedia, taat dan patuh, kerana mereka semua telah menjadi "Hamba Dunia".
Manusia-manusia yang telah Buta Beragama, mereka semua diperintahkan oleh tuannya untuk membakar dunia melalui agama, demo bayaran politik yang bertopengkan agama sesuai dengan pesanan pendanaan yang penuh kebencian dan haus kekuasaan, membuat kerusuhan, keributan, kekacauan, tidak peduli dengan kedamaian Agama Islam, bangsa dan negara, harus taat dan patuh dengan perintah tuannya, kerana mereka semua telah menjadi "Hamba Dunia".
"Hamba Dunia" telah berjaya dilakukan oleh tuannya, tuannya berkata dan berteriak;
"Aku adalah orang suci, lihatlah gelaran aku, kemewahan aku, kalian harus percaya dengan semua yang aku ucapkan, kalian semua harus taat dan patuh kerana aku orang suci, maka dari itu dewakanlah aku, dan sembahlah aku"
Meskipun semua yang keluar dari mulutnya dan perbuatannya sangatlah kotor, mengcela, merendahkan, menghina, mencaci maki, menyebarkan kebencian, permusuhan, fitnah, memprovokasi, mengadu domba, memecah belah.
Tetapi bagi mereka semua, semua yang telah keluar dari mulut tuannya ini adalah ayat-ayat suci yang harus di hadamkan. Mereka semua penyembah kefanatikan, mereka semua penyembah gelaran, mereka semua penyembah kemewahan, mereka semua penyembah kebodohan, mereka semua penyembah selain dari Allah swt dan sistem "Hamba Dunia" pun telah berjaya dilakukan.
Manusia-manusia yang Buta Beragama, adalah agama orang-orang buta lagi tersesat.
Pilihan ada di diri sendiri, maju menjadi "Hamba Dunia" atau mahu menjadi Hamba Allah swt.
Manusia-manusia yang bodoh pemakan Dogma akan memilih "Hamba Dunia"
Insan-insan yang cerdas dan bijak akan memilih menjadi hamba Allah swt yang taat, Tuhan sekelian alam semesta raya.
“Jangan sampai engkau jual akhiratmu untuk mendapatkan kenikmatan dunia.”
Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam bersabda;
تَعِسَ عَبْدُ الدِّيْنَارِ تَعِسَ عَبْدُ الدِّرْهَمِ، تَعِسَ عَبْدُ الْخَمِيْصَةِ تَعِسَ عَبْدُ الْخَمِيْلَةِ إِنْ أُعْطِيَ رَضِيَ وَإِنْ لَمْ يُعْطَ سَخِطَ
“Celakalah hamba dinar, celakalah hamba dirham, celakalah hamba khamisah dan khamilah. Jika diberi ia senang, tetapi jika tidak diberi ia marah”
(HR. Bukhari)
“Dari Zain bin Tsabit (Seorang Sahabat Nabi saw), beliau berkata: Aku mendengar Rasulullah saw bersabda:
“Siapa yang dunia menjadi keinginan terbesar di hatinya, maka Allah akan cerai beraikan urusannya. Dan Allah jadikan kefakiran di antara kedua matanya. Dan dunia tidak mendatanginya kecuali yang dituliskan saja untuknya. Dan siapa yang akhirat itu menjadi niat utamanya (keinginan terbesar di hatinya akhirat), Allah akan kumpulkan urusannya, dan Allah akan jadikan kekayaan di hatinya dan dunia akan mendatanginya dalam keadaan dunia itu hina di matanya.”
(Hadis Riwayat Ibnu Majah)
Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda;
Ertinya: “Hampir saja para umat (yang kafir dan sesat) mengerumuni kalian dari berbagai penjuru, sebagaimana mereka berkumpul menghadapi makanan dalam piring”. Kemudian seseorang bertanya, ”Katakanlah wahai Rasulullah, apakah kami pada saat itu sedikit?” Rasulullah bersabda, ”Bahkan kalian pada saat itu banyak. Akan tetapi kalian bagaikan buih-buih dilautan. Allah akan menghilangkan rasa takut pada hati musuh kalian dan akan menimpakan dalam hati kalian ’Wahn’. Kemudian seseorang bertanya,”Apa itu ’wahn’?” Rasulullah berkata, ”Cinta dunia dan takut mati.”
(H.R. Abu Dawud dan Ahmad

( Sumber dari Syeh Haqtullah )


Share on Google Plus

About roslanTv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Komen