GURU MURSYID - TUJUAN BERGURU BUKANLAH MENCARI ILMU





GURU MURSYID 

Pada hakikatnya Guru Mursyid itu Satu, kerana memang “Isi” nya adalah sama yaitu Kalimah Allah Yang Maha Esa. Setiap Guru Mursyid membawa KEBENARAN dari Rasulullah saw, menyebarkan Tauhid yang murni agar manusia tidak hanyut didalam kemusyrikan, inilah inti utama dakwah dari Guru Mursyid.

Saya tidak pernah menulis nama Guru di dalam setiap tulisan dan hanya menyingkatkan dengan “Guru Sufi”, kerana saya ingin sahabat semua menganggap Guru saya adalah Guru anda juga, dan Guru anda adalah Guru saya juga.

Kita menyebut beliau sebagai Guru Sufi? kalau kebetulan sifat-sifat Guru Sufi yang saya ceritakan mendekati dengan Guru anda, boleh jadi kita satu Guru dan kalau pun secara fisik Guru kita berbeza tetapi pada hakikatnya adalah sama kerana isi di dalam dada dari Guru Mursyid adalah Nur Allah.

Seorang murid harus fokus kepada Gurunya agar boleh mendapatkan pelajaran-pelajaran hakikat yang berharga, mendapatkan kelimpahan ilmu yang memimpin murid itu kepada KEBENARAN. Walaupun pada akhirnya tujuan dari berGuru bukanlah untuk mencari ilmu, mencari kehebatan atau kekeramatan tetapi tujuannya adalah semata-mata hanyalah mencari Redha-Nya.

Suatu hari saya menceritakan sebuah mimpi kepada Guru saya. Di dalam mimpi tersebut Guru dari Guru saya berpesan bahawa segala ilmu telah ditumpahkan kepada Guru saya dan Guru saya adalah gudang segala ilmu. Ketika saya selesai menceritakannya, Guru saya berkata;

“Bagus mimpimu itu, dan satu hal yang harus kau ingat bahawa berGuru itu bukanlah untuk mencari ilmu, tetapi mencari Tilik kasih-Nya”.

Saya bertanya;

“Apakah itu tilik kasih-Nya wahai Guru ?”

Guru saya menjawab;

“Kasih Sayang dan Rahmat Allah yang tercurahkan melalui seorang Guru, itulah bekal yang hakiki dan paling berharga bagi seorang murid. Kamu tahu kenapa Guru saya mengatakan semua ilmu ada pada Gurumu ini ?”

“Tidak tahu Guru” - Jawab saya.

“Kerana selama saya berGuru sampai Beliau pulang ke hadirat Allah, saya tidak pernah mencari ilmu, tidak pernah mengharapkan harta dan tidak pernah mengharapkan kekeramatan, yang saya inginkan hanyalah Guru semata” - Kata Guru.

Kemudian Beliau melanjutkan;

“Kalau Guru sakit, saya berharap Tuhan mahu memindahkan penyakit tersebut kepada saya, biarlah saya yang sakit dan Guru tetap sihat. Kalaulah Guru susah saya berdoa agar Tuhan memindahkan kesusahan tersebut kepada saya, biarlah saya yang menanggung kesusahan dan Guru tetap bahagia”.
(Saya melihat Guru menangis ketika mengucapkan kata-kata tersebut.)

“Para Sahabat Nabi saw itu orang-orang pilihan, mereka mengorbankan apapun untuk Nabi saw bahkan nyawa pun diberikan andai itu diperlukan” - kata Guru.

“Maka… Di dalam berguru kamu jangan pernah mencari ilmu, mengharapkan kehebatan, kalau kamu benar-benar mencintai Gurumu, maka Allah swt akan mencintai kamu dan seluruh alam akan mencintaimu”

(Nasihat-nasihat yang sudah lama sekali saya dengar dari Guru rasanya seperti baru saja Beliau ucapkan, hangatnya masih terasa.)

Hakikat dari Mursyid adalah SATU


Begitulah seorang Guru Mursyid salah satu ciri KHAS nya adalah apabila memberikan pengajaran akan berbekas di hati muridnya dan muridnya akan berubah menjadi yang terbaik.

Seorang Guru pasti memberikan pelajaran yang baik, tidak terkecuali Guru saya dan Guru anda. Para Guru adalah orang-orang yang dikirimkan oleh Allah swt untuk meneruskan dakwah Rasulullah saw agar menjadikan Islam sebagai Rahmat bagi seluruh Alam. Tentu setiap Guru mempunyai kapasiti yang berbeza antara satu sama lain. Ada Guru yang mempunyai murid yang banyak dan ada yang sedikit, ada yang Khusus untuk satu daerah ada yang tersebar di seluruh dunia.

Ibarat matahari, ia adalah tunggal, tetapi boleh dilihat dan dirasakan di seluruh dunia sesuai dengan kapasiti masing-masing. Ada yang melihat matahari melalui atap rumah yang bocor berbentuk persegi empat, maka matahari itu berbentuk persegi empat dan ada yang melihat dari lubang segitiga maka cahayanya matahari itu berbentuk segitiga juga, sesuai dengan wadah yang dilewatinya. Begitu juga dengan Cahaya Allah, dia akan melewati wadah yang berbeza untuk boleh menerangi seluruh alam, tetapi pada hakikatnya adalah satu jua.

Ibarat elektrik, untuk boleh menerima arus elektrik ia harus melalui kabel, dengan bentuk dan ukuran yang berbeza. Ada yang berukuran besar dan ada pula yang kecil, bahkan ada yang sangat kecil, tetapi semuanya mempunyai isi yang sama yaitu elektrik.

Kabel besar akan boleh menyambung dan membahagi elektrik kepada kabel kecil, dan dengan bantuan lampu boleh menerangi jumlah yang banyak sedangkan kabel kecil hanya boleh dipakai beberapa lampu saja. Walau pun kawatnya banyak, kebalnya ribuan kilometer tetapi tidak menghilangkan isi nya selagi kabel tersebut masih bersambung dengan penjana elektrik.

Begitulah hakikat dari Mursyid yang wadahnya berbeza tetapi isinya sama, kerana itu hakikat dari Mursyid adalah SATU.

Guru Mursyid yang mana paling hebat?

Pertanyaan itu tidak akan pernah boleh terjawab, tergantung kepada siapa anda bertanya. Para murid akan menganggap Gurunya paling hebat.

Dari pada sibuk mempertandingkan Guru Mursyid itu, lebih baik kita bertanya di dalam hati kita, sudahkah kita menjadi murid yang terbaik ?

Bukankah Guru Mursyid itu adalah murid yang Shiddiq dari Gurunya?

Lalu kenapa kita fokus kepada pertandingan Guru Mursyid yang bukan wilayah kita, kenapa kita tidak fokus bagaimana menjadi murid yang terbaik saja ?

Daripada mempermasalahkan siapa Guru Mursyid yang hebat dan itu adalah hak keistimewaan Allah swt, Dia yang mengetahui siapa Wali-Nya yang utama, lebih baik kita belajar menjadi murid yang terbaik dan menjadi insan yang terbaik.

Bagi saya Guru anda adalah Guru saya juga kerana Guru Sejati itu bukanlah manusia, Guru Sejati adalah Allah swt yang menjadi Maha Guru dari Segala Maha Guru

Share on Google Plus

About roslanTv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Komen