Nasihat Al-Arifbillah Syeikh Abdullah Al-Mazjub Kampung Petai Bubus Kuala Terengganu



Kalam ataupun nasihat yang diucapkan oleh Al-Arifbillah Syeikh Abdullah Al-Mazjub Kampung Petai Bubus Kuala Terengganu
Moga bermanfaat buat kita semua.
'Selesaikan hatimu dari segala sesuatu selain Allah, Nescaya engkau akan sampai kepada-Nya."
"Semakin tinggi engkau mendaki dan semakin jauh engkau berjalan, Maka semakin banyak kesalahan dan kebodohan diri yang engkau lihat di belakang."
"Anggaplah kata-kata yang mencela dirimu itu sebagai ubat yang menyembuhkan penyakit kesombongan yang ada pada dirimu, Kerana itu bukan sifat yang layak bagimu, Dan anggaplah kata-kata pujian atas dirimu itu sebagai racun yang membinasakan dirimu yang membuat kamu tidak menyedari sifat kehambaan dan kehinaan yang layak jua bagi dirimu."
"Kita selalu dan sering berhati-hati ketika memilih makanan dan amat teliti bab pemakanan , Tetapi apabila berhadapan dengan Tuhan dalam mendirikan solat tergopoh-gopah macam ayam mematuk makanan."
"Carilah kesalahan dalam dirimu dan berusahalah untuk perbetulkannya, Janganlah kamu sibuk mencari kesalahan orang lain yang bertujuan untuk mencela dan aibkannya, Nescaya kamu akan selamat."
"Orang yang sentiasa menilik pandang dirinya sehabis-habis fakir dan hina pada sisi Tuhannya sajalah yang mampu mencapai Tawadhu yang sebenarnya, Dan In Shaa Allah dia akan mendapat pakaian kemuliaan oleh Tuhannya."
"Apabila diseru kepada Allah tapi tidak menyambut seruan (azan) itu dengan segera , Itulah tandanya engkau takkabur. Bila mendengar lagu negaraku kalian senyap berdiri tegan dan tidak bergerak, Tapi bila dengar azan berkumandang kalian buat tidak tahu sahaja malah meneruskan kerja duniawi tanpa peduli seruan itu, Ingat molek bila dengar azan (jawab azan) Segeralah pergi mendirikan solat."
"Barangsiapa yang mementingkan atau mengutamakan selain Allah, Maka ianya tidak akan mendapat ketenangan jiwa yang sesungguhnya walaupun berpuluh-puluh tahun mahupun ratusan tahun."
"Payah nak boleh manis dalam beribadah dan amat jarang sekali , Melainkan kena rasa pahit dahulu baru boleh kecapi rasa manis, Kena sakit dan susah dahulu baru boleh dapat senang , Begitulah juga dalam zikir , Kena mengambil masa yang lama istiqamah dalam berzikir dan bersungguh-sungguh dengan hati , Barulah dapat manisnya zikir."
"Orang yang hanya mengenal kitab-kitab sahaja tapi tidak mahu mengenal akan Tuhannya adalah orang yang sombong , Jika ia mengenal akan Tuhannya nescaya ia terlepas dari sifat sombong."
"Setiap nafas yang terbit masuk dari hidung dan denyut nadi jantung hati kamu, Janganlah kamu lupa kepada Allah. Jika setiap nafas kamu itu tidak mengingatiNya dan kamu lupa pada-Nya , Hendaklah kamu merasakan penyesalan yang sesungguhnya dan berdoalah kepada Allah Ta'ala supaya DIA memperingati kamu dan akhirnya memperkenalkan diriNya disebalik Nama-Nya itu. Maka jika kamu mengenaliNya maka terhapuslah Keakuan diri kamu."
"Sungguh manusia pada zaman itu begitu tamak haloba dengan Nikmat-Nya, Tapi mereka tidak mahu Taat kepada Allah Ta'ala , Manusia di zaman kini tahu Allah S.W.T itu ada/wujud, Tapi mereka tidak mahu berusaha untuk mengenal-Nya. Mereka mengaku menyembah Allah , Sedangkan mata hati mereka buta terhadap-Nya dan tidak pernah merasa berhadapan dengan-Nya."
"Orang yang berzikir akan terang hatinya seperti rumah yang memasang lampu dan mengeluarkan cahaya pada waktu malam, Cahayanya memancar keseluruh rumah sehingga keluar rumah , Sedangkan orang yang tidak berzikir seperti rumah yang tidak memasang lampu dan mengeluarkan cahaya di tengah malam tanpa cahaya bulan. Ketahuilah begitulah ibaratnya hati orang yang senantiasa berzikir kepada Allah Ta'ala , akan bersih jiwanya hingga pada luar anggota zahirnya yang akan jelas kelihatan seri pada wajahnya."
"Nasihat ahli sufi itu ibarat anak panah yang tepat mengenai sasarannya iaitu hati, dan sakitnya terkena anak panah itu amat pedih , Namun bersabarlah dan terimalah kebenarannya walaupun sakit. In shaa Allah anak panah itu akan mengeluarkan segala penyakit hati."
"Tanda ikhlas itu adalah fana daripadamu segala makhluk musyahadah al-haq, Ikhlas tidak kelihatan melainkan Allah, Hakikat ikhlas itu adalah khulus iaitu kelihatan jernih daripada memandang makhluk dan masuk ke dalam makam ihsan, Ikhlas itu memandang Allah yang berbuat , bila diberi kata Allah yang memberi dan bila menerima kata Allah yang bagi, Namun ianya diucapkan di dalam hati."
"Dakwah orang arif dan orang alim seperti perahu besar dan kecil , Perahu besar (Orang Arif) boleh menghadapi ombak yang besar dan melayari sejauh lautan yang luas , Sedangkan perahu kecil tidak akan tahan dengan paluan ombak yang besar dan hanya akan karam di pertengahan lautan. Dan dakwah orang arif dimana-mana sahaja tanpa perlu bayaran , Mereka berdakwah dengan ibarat dan isyarat. Mereka inilah yang dinamakan hukama yang memahami dan mengenali perkara tersurat dan tersirat."
"Janganlah engkau bersahabat dengan orang yang keadaan rohaninya tidak membangkitkan semangatmu, Dan orang yang kata-katanya tiada memimpinmu kepada Allah Ta'ala."
"Orang yang tidak sensitif, Tidak sedar diri dan tidak kritik diri sendiri kerana tidak ada amalan hati."
"Sesungguhnya alamat Tawakkal adalah tidak meminta, Tidak menyimpan, Banyak memberi dan tidak pernah terlintas di hati untuk meminta-minta kepada Makhluk."
"Sebesar-besar dosa hati itu adalah, Kamu melihat tadbir dan ikhtiar diri kamu sahaja, Tapi tidak melihat tadbir dan ikhtiar Tuhan ke atas kamu."
"Jika ingin melihat hatimu, Lihatlah solatmu bagaimana."
"Sesungguhnya orang yang sampai kepada Tuhan-Nya, Adalah orang yang berselimut dengan sunnah Rasulullah S.A.W."
"Jangan terburu-buru melangkah anak tangga, Biar kemah molek melangkah tangga dibawah, Barulah melangkah tangga diatas, Biar kemah molek syariat dahulu barulah masuk tarekat dan hakikat."
"Kita kurang bersungguh-sungguh kepada Allah Ta'ala apabila kita mendapat dan berada di dalam keadaan Nikmat yang diberi-Nya, Tapi kita sangat bersungguh-sungguh berhubung dengan Allah bila ditimpa musibah dan ujian. Kerana itulah Allah memberi sedikit kesulitan dan ujian di dalam hidup kita agar kita terus berharap kepada-Nya , Sentiasalah berharap dan memohon kepada-Nya tidak kira susah senang agar hati kita tidak leka daripada terus mengingati-Nya."
"Barangsiapa yang mengenal akan dirinya yang sesungguhnya, Nescaya ia tidak akan terpedaya dan terkesan dengan pujian atau cacian manusia. Seseorang yang mengenal dirinya pasti tahu akan segala kekurangan, kelemahan dan kecelaan dirinya."
"Ikutilah dan carilah guru mursyid yang akan menunjukkan jalan kepada Allah Ta'ala dan yang akan memimpinmu mengeluarkan engkau daripada penjara nafsu serta memasukkan engkau kepada Tuhanmu untuk membersihkan cermin hati sehingga nyata cahaya dan menjalankan hatimu sehingga sampai kepada-Nya."
"Barangsiapa yang takut pada Allah Ta'ala, Nescaya masuk kepada Allah Ta'ala dengan ilmu serta amal. Barangsiapa yang takut akan sesuatu selain Allah Ta'ala, Nescaya akan tersasar dan berpaling dari-Nya."
"Bala kesusahan yang membawa hampir kepada Allah Ta'ala itu adalah lebih baik daripada nikmat yang banyak tapi membawa jauh daripada Allah Ta'ala."
"Lazimkan akan dirimu dengan sifat fakir, hina, lemah dan kurang, Barulah sah ubudiyyah dan ditolong Allah Ta'ala dengan sifatNya yang Maha Kaya , Maha Kuasa , Maha Pemurah dan Maha Mulia. Bila bertambah-tambah Taat dan bertambah-tambah dekat dengan Allah Ta'ala, Maka bertambah-tambahlah rasa sifat kehambaan pada kita."
"Tuntutlah istiqamah dan jangan tuntut Karamah kerana istiqamah iman dan amal membawa kepada ikhlas dan siddiq itu lebih bernilai dari karamah."
"Istiqamah iman dan amal yang membawa sifat/akhlak keji kepada sifat terpuji itu adalah lebih daripada seribu karamah."
"Kalam yang bermanfaat itu adalah perkataan dari orang yang mempunyai mata hati dan suci serta bersih hatinya yang bila ia berkata ataupun menasihati akan membuatkan dan memberi kesan mendalam kepada hati orang lain. Perucapan orang yang bersih hatinya dan mempunyai mata hati Basyirah itu adalah umpama permata yang pastinya tidak akan dibuang."
Demikianlah kalam yang pernah diucapkan oleh Al-Arifbillah Syeikh Abdullah Al-Mazjub , Sebenarnya masih banyak lagi kalam beliau yang memberi kesan dan manfaat buat diri kita, Tapi cuma sebatas ini sajalah yang mampu saya tuliskan.Jika ada kesalahan dari segi ejaan , tatabahasa dan kurang difahami sesungguhnya itu adalah khilaf dari saya. Semoga Allah senantiasa Merahmati dan memberikan kesihatan yang baik kepada Syeikh Abdullah Al-Mazjub.
Moga Allah Merahmati Kalian Semua. Aamiin Ya Mujib.
Share on Google Plus

About roslanTv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Komen