Ilmu makrifat


Mengaji makrifat itu, bukan bertujuan untuk mengaku #Allah. Bukan bertujuan untuk menjadikan diri itu keramat, boleh kuat atau gagah. Bukan bertujuan untuk menurunkan hujan, meyembuhkan penyakit atau termakbulnya do,a.
Mereka-mereka yang mencari kepentingan, itu bukan jalan ilmu makrifat.
Ilmu makrifat itu, adalah ilmu yang tidak mencari faedah, ilmu makrifat itu, adalah ilmu mencari kaedah, bukan mencari faedah!.
#Ilmu makrifat yang berdo,a sehingga boleh meyembuhkan penyakit, boleh menurunkan hujan, boleh menjadi kebal, boleh meratib sehingga teranggkat tubuh kelangit dan ilmu makrifat yang boleh tahu hajat orang sebelum diberi tahu itu, adalah tahap makrifat yang paling rendah!..
#Makrifat yang mencari faedah itu, adalah makrifat pada tahap yang paling rendah, paling bawah dan paling jahil!. Ilmu makrifat itu, bukan bertujuan untuk mengaku #Allah.
Berilmu makrifat itu, adalah bertujuan bagi menyata, meng #Esa dan menunggal atau mensatukan #Allah dengan kaedah membinasakan diri (menyerah diri kepada Allah Taala).
#Berilmu makrifat itu, adalah bertujuan bagi mengelakkan diri dari syirik (menduakan Allah).
Tidak ada tujuan disebalik ilmu makrifat itu, melainkan Allah, Allah, Allah Swt……………………….Ilmu makrifat itu, bukan bertujuan untuk mengaku Allah.
Bagaimana mungkin mengaku "aku Allah" sedangkan diri yang mengaku itupun tidak ada!. (binasa).
Setelah binasanya segala diri dan setelah segala diri sudah hancur binasa, diri manakah lagi yang ada?. Setelah diri tidak ada, mana mungkin mengaku aku #Allah!.
Orang yang mengaku "aku #Allah" "bersatu dengan #Allah" "#Allah masuk dalam diri" , setelah belajar ilmu makrifat itu, adalah mereka yang belum mengenal diri dan belum mengenal #Allah dan makrifat yang sedemikian itu, bukannya dari ajaran makrifat sebenar!.
Makrifat itu, jernih, suci dan bersih dari syirik. Jika ada yang mengaku adanya diri, bermakna makrifat mereka itu, adalah makrifat yang berlipat (terbalik atau songsang). makrifat yang jernih dan yang bersih dari unsur-unsur syirik dan munafik!. makrifat yang tidak mencari keuntungan atau sebarangn faedah.
Makrifat itu, bukan bertujuan mencari syurga, pahala atau ganjaran faedah dari ibada!. Makrifat itu, adalah bertujuan menyatakan #Allah. Supaya #Allah itu nyata senyata-nayatanya!. Ilmu bukan bertujuan mencari #Allah. Kenapa masih ingin mencari Allah, tidakkah Allah itu nyata pada sekalian yang nyata!. Allah itu hampir dan Allah itu dekat, yang tidak lagi perlu dicari-cari!.
Sekiranya masih mencari-cari #Allah, bermakna tuan-tuan belum mengenal #Allah.
#Allah pada maklumat tuan itu, belum nyata dan belum jelas pada pandangan tuan, itu sebab tuan masih dalam keadaan mencari-cari #Allah.
Kiranya #Allah itu sudah jelas dan sudah nyata pada ilmu tuan-tuan, apakah lagi yang hendak dicari barang yang sedia terhidang didepan mata!. Seumpama cincin sudah lekat dijari, apakah masih mahu mencari ?. Cari itu, adalah barang, perkara atau benda yang hilang. Bilamana barang yang tidak hilang, buat apa hendak dicari?.
#Allah tidak hilang,
#Allah tidak tersorok dan
#Allah tidak terhijab, terlindung atau tertutup oleh sebarang hijab.
#Allah itu terang, jelas dan nyata lebih terang, lebih jelas dan lebih nyata dari cahaya matahari. Kenapa perlu dicari?, kenapa perlu dicari dan kenapa perlu dicari?. Saya mahu tuan-tuan tanya pada diri tuan-tuan sendiri?.
#Bilamana diri sudah mengenal diri, binasalah diri dan dengan sendirinya ianya terpulang dan terserah kepada #Allah.
Diri kita diketika itu dan diketika selama-lamanya, akan hancur dan lebur. Bilamana diri itu sudah hancur dan lebur, maka yang ada itu siapa?. Yang ada itu lah #Allah!. #Allah yang menilik dirinya sendiri!.
Barulah boleh dikatakan mereka yang bermakrifat dengan sebenar-benar makrifat kepada #Allah Taala dengan sebenar-benar mengenal!. Maka jadilah diri itu tidak ada, setelah diri tidak ada, maka yang meyembah itu, adalah juga yang disembah dan yang disembah itu, adalah juga yang menyembah!. Dari #Allah kepada Allah. Dari Allah kerana Allah. Dari Allah dengan Allah dan Allah itulah Allah.
Allahlah itu ia, seia-ianya. Untuk sampai kepada tahap makrifat itu, tidak ada kerana dengan satu kerana
( Sumber dari FB Makrifatulllah )
Share on Google Plus

About roslanTv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Komen