KISAH WALI YANG NAMANYA TERTERA DI LAUHIL MAHFUDZ SEBAGAI PENGHUNI NERAKA

 


KISAH WALI YANG NAMANYA TERTERA DI LAUHIL MAHFUDZ SEBAGAI PENGHUNI NERAKA
Ada seorang sufi dari kalangan tokoh tasawuf yang bernama Syeikh Abdul Aziz Ad-dabagh. Beliau dalam kalangan tokoh tasawuf termasuk ulama kelas atas, wali min auliyaillah, ahli ibadah._
suatu ketika malaikat melihat namanya di lembaran kitab lauhil mahfudz ada dalam deretan penghuni neraka. Melihat hal tersebut malaikat merasa kasihan dan mendatangi Abdul Aziz Ad-dabagh.
malaikat berkata: wahai Abdul Aziz untuk apa engkau ibadah sampai segitunya sedangkan aku lihat namamu di lembaran lauhil mahfudz engkau adalah penghuni neraka. Mau ibadah gimana pun engkau tetap akan masuk neraka.
Kemudian Abdul Aziz menjawab: wahai malaikat, surga dan neraka bukan urusanku, aku diciptakan oleh ALLAAH SWT hanya untuk beribadah kepada ALLAAH SWT. Sebagaimana ALLAAH SWT berfirman, tidaklah aku ciptakan jin dan manusia kecuali hanya untuk beribadah kepadaKu. Mau aku masuk surga atau neraka itu hakNYA ALLAAH SWT.
SubhanALLAAH, benar-benar ikhlas dalam beribadah. Kemudian malaikat kembali ke lauhil mahfudz dan dilihat namanya dirubah oleh ALLAAH SWT menjadi penghuni surga. Sebab ALLAAH berhak menetapkan kitabuLLAAH.
Lantas malaikat kembali menemui Abdul Aziz dan berkata: wahai Abdul Aziz ada kabar gembira, baru saja aku melihat namamu oleh ALLAAH dirubah menjadi penghuni surga.
Abdul Aziz menjawab: AlhamduliLLAAH, tapi sekali lagi malaikat, surga dan neraka bukan urusanku, aku beribadah hanya untuk menggapai ridhoNYA ALLAAH SWT, kalau ALLAAH SWT ridho aku di neraka, ya itulah tujuanku.
Malaikat pun takjub dengan keikhlasan Abdul Aziz dalam beribadah dan berkata: wahai Abdul Aziz, ikhlasmu inilah yang membuat ALLAAH ridho dan merubah namamu menjadi penghuni surga.
Aziz bertanya kepada malaikat: kalau ikhlasku tadi yang membuat ALLAAH ridho kepadaku, lalu kira-kira dosa apa yang membuat ALLAAH SWT murka kepadaku sehingga aku menjadi penghuni neraka?
*Kemudian malaikat bercerita: engkau ingat ketika engkau masih kecil ketika umurmu sekitar 15 tahunan, engkau ingat ketika engkau tidur di kamar tidurmu, kemudian engkau mendengar suara langkah kaki ibumu menuju tempat tidurmu untuk menyuruhmu membeli sesuatu di pasar? Karena engkau mendengar suara langkah kaki ibumu menuju kamarmu, lalu engkau pura-pura tidur padahal engkau sudah bangun agar engkau tidak disuruh pergi ke pasar. Ketika ibumu membuka pintu kamarmu dan melihatmu masih tidur, ibumu merasa kasihan dan tidak jadi menyuruhmu ke pasar. Sebab engkau bohongi ibumu ALLAAH SWT murka dan menjadikan namamu sebagai penghuni neraka.*
*Mendengar cerita dari malaikat, Abdul Aziz pun beristighfar memohon ampun kepada ALLAAH SWT.*
*Semenjak kejadian tersebur Abdul Aziz Ad-dabagh disisa umurnya tidak pernah berceramah kecuali tentang berbakti kepada orang tua. Setiap orang yang datang kepada beliau selalu diwasiatkan untuk berbakti kepada orang tuanya.*
Mari kita renungkan sejenak!
Padahal beliau hanya pura-pura tidur, lalu bagaimana yang sampai membentak ibunya?
Bagaimana yang sampai memasamkan wajahnya kepada ibunya?
Yang mengeraskan suaranya di depan ibunya?
Yang sampai tidak memberi nafkah?
Dan bahkan yang sampai membuat menangis ibunya, bagaimana kira-kira nasibnya?
Mari kita belajar bersama-sama untuk lebih berbakti kepada orang tua kita baik yang masih hidup ataupun yang telah wafat.
*Jangan meremehkan dosa kecil dikhawatirkan disitu ada murkaNYA ALLAAH SWT*
*Jika tangan kita masih sulit untuk berbuat baik padanya, maka ringankanlah lisan kita untuk senantiasa mendoakan kedua orang tua kita.*
Semoga ALLAAH SWR mengampuni semua dosa-dosa orang tua kita. Aamiin
*اللَّـﮬـُمَّ صـَلِِّ ؏َـلٰے سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ؏َـلٰے اٰلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ ﷺ*


[ Sumber dari Muhammed Sahal El Hanawi VII ]



Share on Google Plus

About roslanTv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Ulasan