WALI ALLAH DAN HAKIKAT PUASA*


 WALI ALLAH DAN HAKIKAT PUASA*

"IMAN dan MATA HATI itu lebih utama daripada ILMU"
Allah swt lebih mengutamakan IMAN dan TAQWA daripada ILMU tanpa AKHLAK...
Iblis itu sangat berilmu sempurna tingginya, tetapi dia telah terlupa untuk mendoakan dirinya sendiri.
Wali-wali Iblis adalah manusia-manusia yang tidak mahu menunjukkan jalannya Para Anbiya', tetapi mengamalkan pula ilmu-ilmu kesaktian yang tidak ada diajar oleh sebarang Nabi, hatta Nabi Allah Sulaiman as sekalipun KECUALI Hikmah dan Rahmat dari Allah swt.
Mereka-mereka itu akan tersangkut dengan keasyikkan ilmu kesaktian yang kononnya diajarkan oleh Para Wali-Wali Ghaib. Sedangkan ilmu yang paling utama itu ialah Ilmu Tauhid dan ilmu selepas mati atau Ilmu Akhirat, bukannya ilmu-ilmu kesaktian.
Pada Hakikatnya, Wali-Wali Ghaib ini tidaklah mudah didapatkan (Rujuk Guru Mursyid untuk sampai kefahaman peringkat ini), jadi yang ada cumalah jin-jin yang menyesatkan. Jin-jin penyesatlah yang menyamar sebagai Arwah-Arwah manusia yang telah meninggal dunia.
Saya mendakwa demikian kerana diri saya sendiri telah beberapa kali didatangi sejumlah jin-jin penyesat yang menyamar sebagai Wali-Wali Ghaib ini yang cuba untuk mendampingi diri saya.
Syaitan-syaitan penyesat itulah yang menyamar sebagai manusia-manusia Wali Ghaib. Mereka tidak perlu menyuruh manusia untuk menyembah iblis, tetapi cukup dengan hanya memohon pertolongan darinya.
Syaitan penyesat itulah yang lebih berbahaya dari syaitan-syaitan sihir, kerana manusia itu tidak disakiti, tetapi dia akan Disesatkan dan akan Mati didalam keadaan SESAT !...
Manusia-manusia yang telah meningggal dunia itu telah pun kehilangan tubuh tanahnya iaitu Jasad yang bergelar Mayat dan mereka sudah pun berpindah alam serta tidak lagi berada didunia ini selepas 100 hari, dan ada juga yg serta merta (Terserah Allah swt).
Manusia-manusia Arwah itu ialah manusia-manusia yang hidup tetapi berada di alam lain iaitu alam selepas Mati (Alam Barzakh), dan mereka sama sekali dilarang oleh Allah swt untuk bercakap kepada manusia-manusia yang masih hidup dan mereka tidak sama sekali bebas pergi dan balik atau keluar dan masuk kedunia ini seolah-olah alam ini tidak ada penjaga dan tidak ada Syurga dan Neraka.
Diantara Alam ke Alam itu ada penjaganya yang terdiri dari Para-Para Malaikat.
Bila mereka telah Mati, mereka akan mendapati ilmu-ilmu kesaktian mereka yang semasa hidup didunia itu tidak lagi ada kuasa langsung dan mereka akan menjadi kebingungan juga kecemasan di Alam Barzakh.
Bila mereka telah Mati, segala yang mereka cintai didunia ini akan terputus, tidak ada sebutir pasir pun yang dapat mereka bawa bersama-sama ke Alam Barzakh KECUALI Amal dan Iman mereka.
Bila bisa sengat Kematian sudah menyengat keseluruh tubuhnya, ketika itu mereka akan tahu bahawa Allah swt telah mengampuni mereka atau pun telah murkai kepada mereka.
Bila dia sedang Nazak, dia akan terlihatnya Alam Barzakh, bila sudah terlihatnya Alam Barzakh, ketika itu Taubat sudah tidak berguna lagi. Sudah terlambat buat mereka !
Rasulullah saw pernah bersabda didalam sebuah hadis yang berbunyi;
“Sesungguhnya Allah menerima taubat hambaNya selama nyawanya belum sampai ke kerongkong.”
(HR. Imam At-Tirmizi)
Amat menyedihkan sekali tetapi itulah Hakikatnya Alam Kematian.
Jika mereka TERSESAT didunia ini dan tidak Bertaubat sebelum ia Mati, maka dia akan terus Tersesat dengan lebih teruk lagi di alam seterusnya, iaitu Alam Barzakh yang berbeza Hukum, Ruang dan Masanya. Jika dia telah Tersesat disana, dia akan Tersesat selamanya KECUALI jika diselamatkan atas Rahmat Allah swt semata-mata.
Allah swt berfirman;
“Dan (sebaliknya) sesiapa yang berada di dunia ini (dalam keadaan) buta (matahatinya), maka ia juga buta di akhirat dan lebih sesat lagi jalannya."
(QS. Al-Israa' 17 : 72)
Allah swt berfirman;
“Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa,”
(QS. Ali-Imran : 133)
Allah swt berfirman;
"Hai anak-anak Adam, jika datang kepadamu rasul-rasul daripada kamu yang menceritakan kepadamu ayat-ayat-Ku, maka barangsiapa yang bertakwa dan mengadakan perbaikan, tidaklah ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati."
(QS. Al-A’raf : 35)
* BERPUASA.
Melalui "PUASA", Allah swt akan menguji keupayaan manusia untuk menolak Nikmat-Nikmat dunia, seperti;
Makan, hiburan, harta, syahwat serta Nikmat-Nikmat yang lain-lainnya.
Dosa dan Nafsu, Isi Dunia, Qorin Syaitan, semua itu adalah Penghijab bagi MAK'RIFATULLAH.
RAMADHAN adalah bulan untuk menentang atau memerangi Nafsu-Nafsi kita. Maka sia-sia lah Puasa jika tunduk kepada Nafsu.
Maksud Bulan Ramadhan adalah "Bulan yang Panas atau Bulan yang Membakar", jadi dibulan inilah untuk kita membakar segala dosa-dosa kita selama 11bulan kita diatas dunia ini yang telah Lalai, Lupa, Leka dari MENGESAKAN Allah swt.
Puasa sebenar adalah Puasa kepada seluruh anggota tubuh, bukannya sahaja kepada makan dan minum semata-mata.
Maka sia-sia lah Puasanya jika lidahnya telah berdusta, mengumpat dan mengeji.
Allah swt berfirman;
“Mereka itu adalah orang-orang yang suka mendengar berita bohong. Banyak memakan yang haram.”
(QS. Al-Maidah : 42)
Maka sia-sia lah Puasanya jika ia berbukanya dengan makan-makanan sehingga terlantar kekenyangan.
"Dan orang-orang kafir bersenang-senang (di dunia) dan mereka makan seperti makannya binatang. Dan jahanam adalah tempat tinggal mereka."
(QS. Muhammad : 12)
(Mereka makan seperti binatang !)
Maka sia-sia lah Puasanya jika matanya meliar dipenuhi Nafsu.
Maka sia-sia lah Puasanya jika hatinya bersarang cemburu, dengki, iri hati dan sebagainya.
Maka sia-sia lah Puasanya jika telinganya disajikan dengan alunan irama-irama keduniaan, mendengar perkara bohong, dusta, fitnah dan sebagainya.
Maka sia-sia lah Puasanya, sia-sia lah hidupnya didunia jika semuanya BERHATI DUNIAWI...
"Terkena penyakit Wahn' - Cinta Dunia dan Takut Mati"
RAHMAT dan KASIH Allah swt bersama yang BERHATI AKHIRAT...
Manusia itu terdiri dari Diri Zahir dan Diri Batin. Diri Zahir itu Nyata didunia ini dan Diri Batin itu pula Ghaib di alam ini, tetapi ianya Nyata di alam selepas Mati (Alam Barzakh).
Berpuasa akan mengecilkan kemahuan-kemahuan atau Nikmat-Nikmat Diri Jasad dan mengutamakan Diri Batin di atas Diri Jasad.
Jika protein adalah makanan pembekal tenaga bagi Diri Jasad, manakala Diri Batin pula makanannya adalah hanya Dzikrullah.
Jika seorang itu Menzikiri Allah swt dengan cukup banyak sekali sambil Berpuasa, maka dia tidak sama sekali akan terasa lapar dan akan tetap bertenaga kerana makanan Diri Batin adalah Dzikirullah.
Bila Diri Batinnya sudah cukup kuat oleh Dzikrullah (Bukan dikuatkan oleh makanan), maka dia tidak akan dapat diganggu lagi oleh jin-jin yang bersifat kesyaitanan, sehingga mimpinya juga tidak dapat dimasukki oleh syaitan-syaitan dari bangsa jin, maka manusia itu akan mampu tersingkapnya Hijab-Hijab TERAHSIA dari lapis demi lapis.
Rasulullah saw bersabda;
“Betapa banyak orang yang berpuasa namun dia tidak mendapatkan dari puasanya tersebut kecuali rasa lapar dan dahaga.”
(HR. Ath Thabrani)
Allah swt berfirman;
"Dan kamu tidak mampu (menempuh jalan itu), kecuali bila dikehendaki Allah."
(QS. Al-Insan : 30)
Allah swt berfirman;
Ingatlah ! sesungguhnya Wali-Wali Allah itu, tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati."
(QS. Yunus : 62)
ISLAM itu INDAH,
ISLAM itu LUHUR,
ISLAM itu SUCI,
ISLAM itu SEMPURNA...

( Sumber dari Syeh Haqtullah )


Share on Google Plus

About roslanTv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Komen