PANDANGAN DENGAN 'AINUL YAQIIN

 

                         Tuan Guru Dr. Hj Jahid Sidek Al - Khalidi


PANDANGAN DENGAN 'AINUL YAQIIN
Apabila pandangan telah tembus dengan dapat melihat segala cahaya kesucian Allah swt di mana-mana sahaja maka pada setiap waktu dia akan berhubung dengan kebesaran dan kemuliaan Allah swt. Ia menginsafkan dan dia akan dapat melihat hari-harinya di dalam kubur itu nanti, di atas padang mahsyar dan kejadian-kejadian di dalam neraka dan syurga.
Dia akan tenggelam dalam mempelajari kebesaran Allah dan terharu melihat kemuliaan dan cahaya Allah yang meliputi langit, bumi dan lelainnya. Pun begitu dia akan masih punya satu tangga lagi, iaitu kemuncak daripada segala pandangan batin itu. Pandangannaya hendaklah ditingkatkan dan dipanjat ke tingkat yang lebih tinggi - itupun setelah tenggelam dengan musyahadah hati akan Allah, sifat-sifat-Nya dan sekelian kebesaran dan kemuliaannya, harus tumbuh nilai yang sama tingginya akan cinta-cinta yang suci kepada Allah swt.
Cinta ini adalah cinta mutlak.
Cinta dengan mata lahir, cinta dengan mata hati, cinta dengan ingatan, cinta dengan lisan sambil menyebut-nyebut dan memuji Allah swt dengan tasbih, tahmid, takbir, tahlil dsb. Cinta kerana takut semata-mata harus dijauhkan, sudah tidak bermakna tetapi ia cinta kerana jinak dengan kemuliaan dan kebesaran Allah swt; cinta kerana ingin mendapat bahagia apabila dekat dengan Allah swt. Ia cinta kepada Allah swt sebagai pelimpah segala rahmat dan kurnia; cinta yang memupuk iman kepada Allah swt dengan menambah-tebalkan iman melalui pengetahuan yang dapat menyuburkan iman tersebut.
Hasilnya, timbul keinginan menyelidik lebih jauh akan Allah dan kekuasaan-Nya supaya iman yang telah sedia tulen itu naik dari iman tingkat mustaqiim menjadi iman 'ainul-yaqiin dan di akhirnya mencapai ke tahap iman yang haqqul-yaqiin.
Menyintai Allah dan Menyintai Sekelian Makhluk
Iman akan Allah dengan segala sifat Kebesaran dan Kemegahan-Nya, di akhir akan membawa seseorang mukmin itu mencintai akan sekelian yang maujud ini. Dia akan memandang sekelian alam ini sama seperti Allah yang memandangnya. Dia akan berlepas diri daripada setiap kejahatan sementara sang makhluk. Namun segala kejadian dan peristiwa itu akan ada munafaatnya demi untuk kepentingan agama dan iman.
Jika sekelian kejadian pahit itu tidak memberi menafaat kepada si pelakunya yang berdosa, namun kesannya bakal menginsafkan banyak orang lain. Dan di antara orang-orang yang diinsafkan itu bukan sedikit yang bakal menambah tingkat taqwa mereka; menjadi orang yang terlebih baik di antara yang baik-baik. Dan di situ letak hikmahnya.

( Sumber dari Rahmat Rahman )


Share on Google Plus

About roslanTv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Komen