HAKIKAT PERJALANAN TASAWWUF*

 


HAKIKAT PERJALANAN TASAWWUF*
"TASAWWUF adalah sebuah metode Pembersihan Jiwa dari segala jenis Penyakit Hati"
Tasawwuf adalah suatu program Tarbiyah atau Pendidikan yang menitik beratkan pada 'Pembersihan Jiwa' dari setiap 'Penyakit Hati' yang dapat menghalangi manusia dari 'Mendekatkan Diri' kepada Allah swt, dan bentuk upaya menilai penyimpangan psikologis dan perilaku yang berkaitan hubungan manusia dengan Tuhan, juga orang lain dan mahupun dengan dirinya sendiri.
Allah swt berfirman;
يَوْمَ لَا يَنْفَعُ مَالٌ وَّلَا بَنُوْنَ • اِلَّا مَنْ اَتَى اللّٰهَ بِقَلْبٍ سَلِيْمٍ‎
Ertinya : "Pada hari (ketika) harta dan anak-anak tidak berguna, kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih."
(QS. Asy-Syu'ara' : 88-89)
Tasawwuf adalah metode pembinaan Kerohanian dan susunan (Suluk) perilaku seseorang muslim agar ia dapat mencapai tingkatan 'Martabat Insan' yang telah didefinisikan oleh Baginda Nabi Muhammad saw didalam sabdanya;
أَنْ تَعْبُدَ اللَّهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ‎
Ertinya : “Kamu menyembah Allah seakan-akan kamu melihat-Nya. Jika kamu tidak boleh beribadah seolah-olah melihat-Nya maka sesungguhnya Dia melihatmu.”
(HR. Muslim)
Tasawwuf (Sufi) merupakan sebuah akedemi dimana didalamnya memiliki proses pembersihan psikologis dan penilaian atas setiap perilaku, sedangkan seorang Syeh atau Guru Tasawwuf (Guru Mursyid) adalah beliau yang memainkan peranan nilai-nilai tersebut sekaligus yang melakukan usaha mencapai matlamat kepada Salik atau muridnya.
Jiwa manusia secara tabiatnya terkumpul dengan berbagai PENYAKIT (Kejiwaan) seperti;
- Kesombongan
- Keangkuhan
- Tipu daya
- Ego
- Bakhil
- Marah
- Riya'
- Hasrat berbuat dosa dan melanggar
- Memuaskan nafsu
- Membalas dendam
- Kebencian
- Kedengkian
- Kebohongan
- Dan Keserakahan
Sebagaimana firman Allah swt;
وَمَا أُبَرِّئُ نَفْسِي إِنَّ النَّفْسَ لَأَمَّارَةٌ بِالسُّوءِ إِلَّا مَا رَحِمَ رَبِّي إِنَّ رَبِّي غَفُورٌ رَحِيمٌ‎.
Ertinya : “Dan aku tidak akan membebaskan hawa nafsuku, kerana sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”
(QS. Yusuf : 53)
Atas dasar ayat tersebut, para pendahulu kita atau Para Ulama memandang bahawa Tarbiyah atau pembinaan terhadap Kejiwaan dan meneutralkan penyakit-penyakitnya merupakan hal yang sangat dharuri atau penting, agar seseorang dapat hidup harmoni di tengah-tengah masyarakat dan berjaya didalam menempuh perjalanan Kerohaniannya menuju Allah swt.
Sufi yang benar memiliki sejumlah ciri, antara lainnya;
Pertama;
Berpegang Teguh atau Patuh pada Al-Qur'an dan As-Sunnah yang menjadi manhaj kaum Sufi sehingga jika ada Aliran yang bertentangan dengan Al-Qur'an dan As-Sunnah bererti bukan termasuk bahagian dari perjalanan tersebut, justeru kaum Sufi akan menolak dan melarang perkara tersebut.
Kedua;
Jangan mengira bahawa kaum Sufi adalah doktrin-doktrin tersendiri yang terpisah dari ajaran-ajaran Syariat, justeru Amalan Tarekat, Hakikat dan Ma'rifat adalah merupakan intipati dari hukum-hukum Syara' itu sendiri.
Dan Tasawwuf mempunyai tiga aspek utama yang semuanya itu ditekankan didalam Al-Qur’an, yaitu;
1) Memfokuskan perhatian kepada urusan Nafs (Kejiwaan, Hati, Roh), mengawal dan membersihkannya dari kekotoran atau keburukan.
Allah swt berfirman;
وَنَفْسٍ وَمَا سَوَّاهَا – فَأَلْهَمَهَا فُجُورَهَا وَتَقْوَاهَا – قَدْ أَفْلَحَ مَنْ زَكَّاهَا – وَقَدْ خَابَ مَنْ دَسَّاهَا‎.
Ertinya : “Dan (demi) jiwa serta penyempurnaannya (ciptaannya), maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya, sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu, dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya”
(QS. Asy-Syams 91 : 7-10)
2) Memperbanyakkan Dzikir kepada Allah swt, sesuai firman-Nya;
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اذْكُرُوا اللَّهَ ذِكْرًا كَثِيرًا‎
“Wahai orang-orang yang beriman, berdzikirlah (dengan menyebut nama) Allah, dzikir yang sebanyak-banyaknya”
(QS. Al-Ahzab 33 : 41)
Dan Rasulullah saw bersabda;
لَا يَزَالُ لِسَانُكَ رَطْبًا مِنْ ذِكْرِ اللهِ‎
Ertinya : “Hendaklah mulutmu senantiasa basah kerana berdzikir kepada Allah”
(HR. Tirmidzi dan Ahmad)
3) Zuhud didunia, tidak ada ketergantungan pada hal duniawi dan mencintai akhirat.
Allah swt berfirman;
وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا لَعِبٌ وَلَهْوٌ وَلَلدَّارُ الْآَخِرَةُ خَيْرٌ لِلَّذِينَ يَتَّقُونَ أَفَلَا تَعْقِلُونَ‎.
Ertinya : “Dan tiadalah kehidupan dunia ini, selain dari main-main dan senda gurau belaka. Dan sungguh kampung akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertakwa. Maka tidakkah kamu memahaminya?”
(QS. Al-An’am 6 : 32)
Adapun Guru Mursyid yang mentalqinkan bacaan-bacaan Dzikir kepada para murid dan membantu membersihkan Kejiwaan dari berbagai noda serta menyembuhkan penyakit-penyakit hati mereka, maka ia adalah (Seakan) orang yang Ahli didalam memilih dan mampu melihat, mempertimbangkan dan menentukan manhaj atau pendekatan mana yang paling sesuai bagi seseorang pesakit yang disesuaikan dengan keadaan muridnya (Yang di ibaratkan seorang pesakit tersebut).
Demikianlah metode pembinaan Rasulullah saw (Pada umatnya), ketika memberikan Nasihat kepada orang lain, Rasulullah saw membimbing setiap orang supaya boleh lebih dekat kepada Allah swt sesuai dengan kapasiti mereka masing-masing yang berbeza-beza.
Diriwayatkan, ketika ada seorang lelaki yang datang dan berkata;
"Wahai Rasulullah, beritahukan kepadaku tentang sesuatu amalan yang dapat menjauhkanku dari murka Allah, Rasulullah saw menjawab";
لاَ تَغْضَبْ‎
Ertinya : “Kamu jangan marah!”
(HR. Bukahri)
Dan ketika datang orang yang berbeza lelaki lain dan bertanya kepada Nabi saw;
”Ya Rasulullah beritahukan kepadaku tentang sesuatu amalan yang dapat kujadikan sebagai pegangan.”
Beliau Nabi saw menjawab;
لَا يَزَالُ لِسَانُكَ رَطْبًا مِنْ ذِكْرِ اللهِ‎
Ertinya : “Hendaklah mulutmu senantiasa basah kerana berdzikir kepada Allah”
(HR. Tirmidzi dan Ahmad)
Oleh kerana itu, tidaklah hairan jika amalan Para Sahabat Nabi saw juga berbeza-beza, diantara mereka ada yang gemar memperbanyakkan Solat Malam, ada pula yang amalan utamanya memperbanyakkan membaca Al-Qur'an, ada yang memperbanyakkan Berjihad, diantara Sahabat pun ada yang terkenal sebagai Ahli Dzikir dan ada pula yang dikenal sebagai Ahli Sedekah.
Hal tersebut bukan bererti mereka Para Sahabat Nabi saw meninggalkan sebahagian Ibadah yang lainnya, akan tetapi hal ini menunjukkan bahawa pada praktikalnya masing-masing dari mereka mempunyai kegiatan Ibadah atau Wirid tertentu yang frekuensinya ditingkatkan agar lebih mudah didalam pencapaian Wushul kehadirat Allah swt.
Pada dasarnya, ada banyak jalan menuju syurga, jalan yang banyak atau beraneka ragam tersebut pada akhirnya akan sama-sama menempuh syurga yang satu namun melalui pintu gerbang masuk yang berbeza-beza. mengenai hal ini Rasulullah saw bersabda;
لِكُلِّ عَامِل بَاب مِنْ أَبْوَاب الْجَنَّة يُدْعَى مِنْهُ بِذَلِكَ الْعَمَل‎
Ertinya : “Bagi setiap orang yang beramal terdapat sebuah pintu khusus di syurga yang dia akan dipanggil melalui pintu tersebut kerana amal yang telah dilakukannya.”
(HR. Ahmad)
Begitu pula dengan banyaknya Tarekat Tasawwuf yang masing-masing menerapkan metode atau pendekatan kedisiplinan serta kombinasi bacaan Dzikir yang berbeza-beza yang merupakan hasil penyesuaian antara pandangan Guru Mursyid dan keadaan muridnya sendiri, beberapa dari mereka (Ahli Tasawwuf) ada yang memperbanyakkan Puasa, ada pula yang lebih mengutamakan untuk memperbanyakkan membaca Al-Qur'an dengan tanpa mengabaikan Puasa, dan masih banyak contoh lain dan sebagainya.
"Barangsiapa yang memperbaiki hatinya, maka Allah akan memperbaiki keadaan luarannya. Barangsiapa yang memperbaiki hubungannya dengan Allah, maka Allah akan memperbaiki hubungannya dengan sesama manusia. Barangsiapa yang beramal untuk akhiratnya, maka Allah akan mencukupkan baginya urusan dunia."
(Imam Sufyan bin Uyaynah)
"Seorang Sufi tidak fokus didalam mencari penghidupan dunia, ia hanya fokus mencari Kekasih Sejati. Dengan begitu, ia memperolehi rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka. Dan rezeki itu pun tidak lama ditangannya, ia segera membagi-bagikannya. Itulah Sufi Sejati, ia kaya tapi tidak dikuasai oleh kekayaan."

( Sumber dari Syeh Haqtullah )
Share on Google Plus

About roslanTv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Komen