Perjalanan Tarekat.

 



Itulah sebabnya kenapa orang yang hanya belajar dari bacaan akan memperoleh hasil bacaan pula. Sementara orang yang belajar dari seorang Guru yang Ahli akan memperoleh hasil yang berwujud..
“Orang yang mengaku boleh mengenal Allah hanya dengan mengandalkan Ilmu Kalam dan membaca tentang agama dari bahan bacaan saja, serta kemudian mengingkari posisi penting Guru tidak lain karena kesombongan semata.
Memang anda akan mengetahui banyak ilmu tentang ayat-ayat, dalil-dalil, teori-teori akan tetapi anda tidak akan boleh mengenal Allah dengan hanya sekedar membaca.
Guru yang akan membimbing anda adalah orang yang telah memperoleh pengakuan dari dari Guru sebelumnya, dan Guru sebelumnya telah memperoleh pengakuan juga dari Guru sebelumnya, secara sambung-menyambung sampai kepada Rasulullah SAW”


Syeikh Amdan Maulana
Di Asia Tenggara ini adalah yang paling subur berkembangnya Tarekat Tasawuf Ahlus Shufi dan sebahagian yang dapat dikenal adalah 41 banyaknya menurut catatan oleh sebahagian ulama yang mengetahuinya.
01. Tarekat Qadiriyah
02. Tarekat Cyistiyah
03. Tarekat Suhrawardiyah
04. Tarekat Naqsyabandiyah
05. Tarekat Ahmadiyah
06. Tarekat Dasuqiah
07. Tarekat Akrabiah
08. Tarekat Maulawiyah
09. Tarekat Kubrawiah
10. Tarekat Syazaliyah
11. Tarekat Khalwatiyah
12. Tarekat Jalutiyah
13. Tarekat Baktasyiah
14. Tarekat Ghazaliyah
15. Tarekat Rumiyah
16. Tarekat Sya'diyah
17. Tarekat Rifaiyah
18. Tarekat Sya'baniah
19. Tarekat Kalshaniyah
20. Tarekat Hamzawiyah
21. Tarekat Biramiyah
22. Tarekat Alwiyah
23. Tarekat Isyaqiah
24. Tarekat Bakariah
25. Tarekat Umariah
26. Tarekat Usmaniah
27. Tarekat Abbasiyah
28. Tarekat Haddadiah
29. Tarekat Ghaibiah
30. Tarekat Chidriah
31. Tarekat Syathariah
32. Tarekat Bayumiah
33. Tarekat Maulamiah
34. Tarekat Idrusiah
35. Tarekat Sunbuliah
36. Tarekat Ausiah
37. Tarekat Anfasiah
38. Tarekat Samaniah
39. Tarekat Badawiah
40. Tarekat Sanusiah
41. Tarekat Husofiyyah
Demikianlah 41 Tarekat ini mempunyai hubungan salasilah yang bertawasul dengan segala salasilah masyaeeh-masyaeeh ahlus shufi hingga sampai kepada Rasulullah S.A.W.
Tidaklah diperdapat ilmu Tarekat Tasawuf Ahlus Sufi ini dengan mudah begitu saja seperti mengaji ilmu syariat, kerana disini ada beberapa syarat yang perlu diutamakan terlebih dahulu.
Yang paling utama untuk mengambil ilmu ini adalah dengan dibai'atkan atau ditalkinkan daripada mulut guru mursyid kamil mukamil yang masuk dalam rantai salasilah Ahli Tarekat Tasawuf Ahlus Shufi yang bersambung-sambung sampai kepada Rasulullah S.A.W, yang mana Baginda juga ditalkinkan oleh Malaikat Jibril A.S di Gua Hira'.
Jangan disangka mengambil ilmu ini Tarekat Tasawuf Ahlus Shufi ini seperti belajar ilmu Syariat yang zahir seperti duduk di bangku sekolah di dalam kelas dengan pakai papan hitam dan kapur oleh guru yang mengajar dan si murid pakai pena dan buku tulis untuk menyalin dan dibawa pulang untuk dihafal, diingat dan nanti akan ditanya dan diuji supaya naik kelas.
Bukan sekali-kali bukan, itu cara ilmu zahir. Adapun ilmu Tarekat Tasawuf Ahlus Shufi ini adalah seperti yang dilakukan oleh Nabi Musa di Bukit Thursina sampai ia menerima kitab Taurat buat panduan dirinya dan panduan kaum umat Bani Israel.
Begitu juga yang dilakukan oleh Baginda Junjungan Besar Nabi Muhammad S.A.W hingga menerima Wahyu Al-Qur'an buat panduan dirinya dan seluruh umat manusia. Yakni dengan berkhalwat atau bersuluk mengasingkan diri dari dunia orang ramai iaitu dunia yang menipu daya manusia.
Sudah menjadi kaedah Ilmu Tarekat Tasawuf Ahlus Shufi , bahawa tidak sebarangan orang yang boleh masuk ke dalam ilmu Tarekat ini kerana memang demikian dasarnya sejak Rasulullah S.A.W masih hidup lagi dan apatah lagi nama Baginda tidak tercatat dalam daftar wali-wali pada azali. Dan itulah sebab tidak rasmi sebagai rasminya ilmu zahir syariat tadi.
Sesudah Allah memerintahkan solat 5 waktu kepada Baginda Rasulullah S.A.W dan umatnya pada malam Israk Mikrajnya itu, maka Allah berkata pada Rasulullah S.A.W :
" Ya Muhammad ! Aku berikan engkau 3 macam ilmu "
* Satu ilmu untuk engkau dan ajarkan untuk seluruh umat manusia. Itulah ilmu zahir ( Syariat Zahir )
* Satu ilmu lagi untuk engkau dan pilihlah di antara sahabat engkau. Itulah ilmu Tarekat Tasawuf Ahlus Shufi ( Syariat Bathin )
* Dan yang satu lagi hanya khusus untuk engkau dan tidak boleh diberikan walau pada siapa jua pun. Itulah ia ilmu Hakikat Rahsia. ( antara kita dan Allah sahaja. Diharamkan menyatakan kepada sesiapa jua pun )
Kenapakah Allah aturkan sedemikian ?
Seperti bantahan orang-orang awam ! Sesungguhnya laut tidak sama dalam, pokok di hutan tidak sama tinggi, tanah tidak sama rata, begitu juga otak manusia, akal dan fikir ilmu orang Islam itu tidak sama kuatnya untuk menerima yang berat-berat dan pelik itu, ditakuti jadi gila sebab kualiti dan kuantitinya tidak sama.
Tidaklah ia berdosa kalau ditegah memasuki ilmu Tarekat Tasawuf Ahlus Shufi ini kalau otaknya lembik ( otak beku ).
Tetapi bilamana otaknya tajam, cerdas, berakal, waras, maka pelajarilah terlebih dahulu ilmu tauhid, ilmu usuluddin, ilmu sifat 20, ilmu tahqiq, ilmu hakikat dan ilmu tasawuf.
Jika dengan mempelajari ilmu-ilmu tersebut ia tidak pitam, tidak pening lalat, tidak gila, maka bolehlah ia mempelajari ilmu Tarekat Tasawuf Ahlus Shufi.
Ilmu Tarekat Tasawuf Ahlus Shufi ini amat halus, seni, dalam dan cukup tinggi fahamnya. Nyaris-nyaris tidak dapat diterima oleh akal manusia biasa, apatah lagi orang awam ini. Itulah ia amal para Rasul, para Nabi sejak dari Nabi Adam A.S, amal para Aulia, para ahli Sufi, ahli Ma'rifat, ahli Hakikat dan ahli Tarekat Tasawuf.
Ilmu alam ghaib yang berada di sebalik yang nyata ini disebut methapisica yang hanya dapat dikenal dengan Rasa ( Zuq-Wildan ) atau Zuq Musyahadah. Bukan dikenal dengan panca indra atau akal fikiran biasa seperti ilmu pengetahuan secara ilmiah.
Dan jika mereka ini beramal, jauh berbeza daripada amal-amal ahli zahir. Amal-amal ahli zahir adalah amal-amal ( Zikir Hasanah ) tanpa syarat dan khaifiat kerana mengharapkan pahala dan balasan syurga ( ghairullah ).
Tetapi ahlus Shufi lengkap dengan syarat-syarat dan khaifiatnya, beramal dan berzikir itu ( Zikir Darajah ) bukan mengharapkan pahala, bidadari, syurga dan segala isinya , tetapi mengharapkan Tuan yang Empunya Syurga itulah yang menjadi tujuannya dan begitu juga redha-Nya.
Itu sebablah semua ahli sufi itu menyesuaikan dirinya dengan doa yang berbunyi :
" Ya Allah !
Engkaulah maksud aku dan
redha Engkaulah yang aku cari.
Kurniakan aku ya Allah !
kasih sayang-Mu,
Ma'rifat-Mu,
Sentiasa berdamping dgn-Mu
Sentiasa memakai persalinan Sifat-Mu dan
Sentiasa bersama dgn-Mu di mana saja aku berada".
Bukan seperti ahli zahir yang belum kenal Allah, dia hanya bermaksud pahala, syurga dan menuntut bidadari sebagai upah penatnya meramal ibadat di dunia ini"
( Sumber dari Syeikh Amdan Maulana )
Share on Google Plus

About roslanTv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Komen