MENGENAL TUHAN DI AKHIR ZAMAN

 


MENGENAL TUHAN DI AKHIR ZAMAN

"ARIFTU RABBI BI' RABBI"
Huraian KEBENARAN yang sedang berlaku kepada Perguruan-Perguruan yang wujud di zaman sekarang, tidak seperti di zaman dahulu lagi.
Setiap kali matinya orang Alim Ulama' setiap kalilah ilmu itu diangkat sedikit-demi sedikit sehiggalah ada Guru yang mengajar pun tidak faham, murid-murid lagilah tidak faham !
Kita ketandusan Para-Para Alim Ulama' yang mahir didalam bidang "ILMU KETUHANAN" ini dan kita di ibarat,
"Si Buta yang kehilangan Tongkat"
"Ulama' adalah cahaya dibumi"
(HR. at-Tirmidzi 2682, Abu Daud dan Nasa'i)
"Kalau seorang Ulama' meninggal, maka dunia sudah dekat dengan kiamat"
(HR. Bukhari [1] 3 : 85)
Walau bagaimana pun masih juga terdapat GURU-GURU MURSYID didalam bidang ini dengan dalam bilangan yang sangat sedikit dan mereka pula bukan pula golongan yang suka menonjolkan diri.
"Hanya Jauhari Yang Dapat Mengenal Manikam"
Carilah mereka dan kamu akan mendapatkannya dan janganlah sesekali kamu mempersia-siakan mereka.
Seandainya kamu dijemput oleh Si Raja ke Istananya adakah kamu akan menolak pelawaannya ?
Kenapa Masjid yakni Rumah Allah diabaikan manusia ?
"Qalbu Mukminin Baitullah"
Jangan dibiarkan Qalbumu kosong tanpa di isi dengan ZIKRULLAH.
Yang sebenar-benarnya Allah swt itu adalah Dzat,
"Laisakamishlihi syaiun".
Maka untuk Mengenal Dzat Allah swt ialah dengan kita Mengenal SifatNYA melaui jalan Sifat, yakni Sifat bagi Dzat Allah swt. Sifat itu adalah Sifat bagi Dzat Allah swt yang berdiri bagi Dzat, tidak bercerai berai dengan DzatNya.
Alam yang Baharu ini sebagai Tanda dan Dalil Wujudnya Dzat Allah swt. Dzat itu tidak boleh dikaji kerana akal kita terbatas dan tidak mampu untuk mengkaji Dzat, sebab itu hanya kajian Dzat diharamkan dan dilarang keras oleh Rasulullah saw. Manakala kajian Sifat tidak dilarang oleh Rasulullah saw,
Maka mengapa kita pula yang melarang orang-orang yang mahu Mengenal Allah swt ?
Buktinya terdapat banyak ayat-ayat didalam Al-Qur'an yang menjelaskan tentang Sifat bagi Dzat Allah swt.
Peringkat-peringkat Mengenal Allah swt itu berbeza-beza menurut tahap seseorang. Ada yang dapat Mengenal Allah swt dengan Akal semata-mata bagi Orang Awam, dan ada yang dapat Mengenal Allah swt dengan Hati, Jiwa, Perasaan , Roh, dan Sirr'.
Peringkat tertinggi adalah bagi Rasullullah saw di ikuti oleh Para-Para Aulia' Allah sepertimana kisah;
(Zunnun al-Misri rth) Pernah ditanya tentang bagaimana memperoleh Ma'krifat itu, beliau berkata;
”Ariftu rabbi bi rabbi”
Yang ertinya : "Aku Mengenal Tuhanku dengan Tuhanku"
Kerana Mengenal Allah swt tidak akan boleh dengan logik dan akal, melainkan dengan Hati Sanubari yang bersih dan selalu di isi dengan Ismul 'Adzham (Asma' Agung Allah Ta'ala)
Beliau mengatakan bahawa Akhlak seorang Arifbillah' adalah Allah swt dan orang yang Arifbillah' akan Bersifat seperti Akhlak Allah swt dan selalu menjaga perilakunya agar tidak terjebak didalam ke nistaaan dunia yang menghanyutkan dan menghinakan orang yang dekat kepada Allah swt.
Jangan salah faham kenyatan ini, sebab Rasulullah saw apabila ditanya kepada Saydatina Ummul Mukminin tentang Akhlak Nabi saw, Aisyah ra menjawab;
"Akhlak Nabi SAW adalah Al-Qur'an"
Maksudnya disini mempunyai makna yang sama dengan Akhlak Allah swt kerana Al-Qur'an itu KALAMULLAH.
Golongan ANTI Ahli Tauhid, Ahli Tasawwuf, Ahli Hakikat, Ahli Tarekat, Ahli Ma'krifat yang tidak mengerti akan sewenang-wenangnya menuduh kaum Sufi itu sesat, sebenarnya mereka yang tidak faham !
Kalau mereka mengkaji kitab-kitab Tauhid dan Tasawwuf pun mereka tidak akan pernah faham kerana hati mereka telah dibutakan oleh Allah swt.
Allah swt berfirman;
وَمَن كَانَ فِي هَٰذِهِۦٓ أَعۡمَىٰ فَهُوَ فِي ٱلۡأٓخِرَةِ أَعۡمَىٰ وَأَضَلُّ سَبِيلٗا
“Dan barang siapa buta (hatinya) di dunia ini, maka di akhirat dia akan buta dan tersesat jauh dari jalan (yang benar).”
(QS.Al-Isra’ : 72)
Makna dari "Ariftu Rabbi bi Rabbi" itu "Aku Mengenal Tuhanku dengan Tuhanku" ialah;
Mengenal Allah swt dengan pengenalan terus daripada Allah Ta'ala yakni dengan ilmu Allah swt.
Saat paling Sempurna semasa hayat Rasulullah saw Mengenal Allah swt adalah semasa Mikraj' Rasulullah saw, dan saat paling Sempurna baginya adalah sejak azali awal kejadian Hakikat MUHAMMAD dan juga selepas wafat Nabi Muhammad saw.
Ia adalah satu pusingan Ma'krifat yang Sempurna dari awal hingga ke akhir hayat Rasulullah saw.
Nabi Muhammad saw telah menyempurnakan pusingan Ma'krifat nya dengan Allah swt secara mantap berdasarkan ayat;
"Innalillahi wainna ilahirojiunn"
Makna ini disesuaikan dengan kefahaman Orang Awam. Makna Hakikinya hanya mereka yang mengalaminya yang akan memahaminya pegertian sebenar.
Apakah kita telah menyempurnakan pusingan Ma'krifat kita dengan Allah swt ?
Tanyalah diri masing-masing dan kamu tentu sudah tahu jawapannya di mana kedudukan kamu. Adakah pada Allah swt ?
Adakah ilmu yang dikatakan ini sesat ???
“لاَ تَجْتَمِع أُمَّتِي عَلَى ضَلَالَة.” (رواه الترمذي والبيهقي وغيرهم)
“Umatku tidak akan berkumpul dalam kesesatan.”
(HR. Tirmidzi, Baihaqi dan lainnya)
Atau manusia kebanyakkan yang telah jauh tersesat dari landasan MA'KRIFATULLAH ?
Atau adalah manusia takut untuk Mengenal Allah swt kerana tidak sanggup berjumpa dengan Allah swt membawa segunung KESYIRIKAN dan melupakan PERJANJIAN dengan Allah swt di Alam Nur dan Alam Roh ?
۞اللَّهُ نُورُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِۚمَثَلُ نُورِهِ كَمِشْكَاةٍ فِيهَا مِصْبَاحٌ ۖالْمِصْبَاحُ فِي زُجَاجَةٍ ۖالزُّجَاجَةُ كَأَنَّهَا كَوْكَبٌ دُرِّيٌّ يُوقَدُ مِنْ شَجَرَةٍ مُبَارَكَةٍ زَيْتُونَةٍ لَا شَرْقِيَّةٍ وَلَا غَرْبِيَّةٍ يَكَادُ زَيْتُهَا يُضِيءُ وَلَوْ لَمْ تَمْسَسْهُ نَارٌ ۚنُورٌ عَلَىٰ نُورٍ ۗيَهْدِي اللَّهُ لِنُورِهِ مَنْ يَشَاءُ ۚوَيَضْرِبُ اللَّهُ الْأَمْثَالَ لِلنَّاسِ ۗوَاللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ
“Allah (Pemberi) cahaya (kepada) langit dan bumi. Perumpamaan cahaya Allah, adalah seperti sebuah lubang yang tak tembus, yang di dalamnya ada pelita besar. Pelita itu di dalam kaca (dan) kaca itu seakan-akan bintang (yang bercahaya) seperti mutiara, yang dinyalakan dengan minyak dari pohon yang berkahnya, (yaitu) pohon zaitun yang tumbuh tidak di sebelah timur (sesuatu) dan tidak pula di sebelah barat(nya), yang minyaknya (saja) hampir-hampir menerangi, walaupun tidak disentuh api. Cahaya di atas cahaya (berlapis-lapis), Allah membimbing kepada cahaya-Nya siapa yang dia kehendaki, dan Allah memperbuat perumpamaan-perumpamaan bagi manusia, dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.”
(QS. An-Nuur : 35)

( Sumber dari Syeh Haqtullah )

Share on Google Plus

About roslanTv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Komen