KISAH PEMIMPIN ISLAM TERBAIK. [ SAYYIDINA UMAR AL-KHATTAB R.A ]


 SHOLLALLAHU ALAA MUHAMMAD

KISAH PEMIMPIN ISLAM
TERBAIK
. [ SAYYIDINA UMAR AL-KHATTAB R.A ]
Suatu malam, Khalifah Umar al-Khattab r.a mengajak seorang sahabat bernama Aslam untuk mengunjungi kampung terpencil di sekitar Madinah.
Langkah Khalifah Umar r.a terhenti disebuah pondok lusuh. Suara tangis seorang gadis kecil mengusik perhatiannya. Khalifah Umar r.a lantas mengajak Aslam mendekati khemah itu dan memastikan apakah penghuninya memerlukan bantuan.
Setelah menghampirinya, Khalifah Umar r.a mendapati seorang wanita dewasa sedang duduk di depan perapian. Wanita itu dilihat sedang mengaduk-aduk/mengacau benjana.
Setelah mengucapkan salam, Khalifah Umar r.a meminta izin untuk bertanya. Akhirnya dibenarkan oleh wanita itu, Khalifah Umar r.a duduk dan mulai bertanya tentang apa yang terjadi.
" Siapa yang menangis di dalam itu?" tanya Khalifah Umar r.a
" Anakku," jawab wanita itu dengan agak keras.
" Kenapa anak-anakmu menangis? Apakah dia sakit?" tanya Khalifah selanjutnya.
" Tidak, mereka lapar," balas wanita itu.
Jawapan itu membuat Khalifah Umar r.a dan Aslam tersentak, sementara gadis di dalam pondok itu masih menangis dan ibunya terus saja mengaduk benjana.
Perbuatan wanita itu membuat Khalifah Umar r.a ingin tahu. " Apa yang kau masak, hai ibu? Mengapa tidak juga matang masakanmu itu?" tanya Khalifah.
" Kau lihatlah sendiri!" jawab wanita itu.
Khalifah Umar dan Aslam segera melihat isi benjana tersebut. Seketika mereka terkejut melihat isi benjana itu.
" Apakah kau memasak batu?" tanya Khalifah Umar r.a dengan tercengang.
" Aku memasak batu-batu ini untuk menghibur anakku. "Inilah kejahatan Khalifah Umar bin Khattab. Dia tidak mahu melihat ke bawah, apakah keperluan rakyatnya sudah terpenuhi atau belum," kata wanita itu.
" Lihatlah aku. Aku seorang janda. Sejak pagi tadi, aku dan anakku masih belum makan apa-apa. Jadi anakku pun aku suruh berpuasa, dengan harapan ketika waktu berbuka kami mendapat rezeki. Namun ternyata tidak. Sesudah maghrib tiba, makanan belum ada juga. Anakku terpaksa tidur dengan perut kosong. Aku mengumpulkan batu-batu kecil, memasukkannya ke dalam kuali yang diisi air. Lalu batu-batu itu aku masak untuk membohongi anakku dengan harapan dia akan tertidur lelap sampai pagi. Ternyata tidak. Mungkin kerana lapar, "sebentar-sebentar dia bangun dan menangis minta makan," ucap wanita itu.
" Namun apa dayaku? Sungguh Umar bin Khattab tidak layak jadi pemimpin. Dia tidak mampu menjamin keperluan rakyatnya," berkata wanita itu.
Wanita itu tidak tahu yang ada di hadapannya adalah Khalifah Umar bin Khattab. Aslam sempat hendak menegur wanita itu. Tetapi, Khalifah Umar r.a mencegahnya. Khalifah r.a lantas menitikkan air mata dan segera bangkit dari tempat duduknya.
Segeralah diajaknya Aslam pergi cepat-cepat kembali ke Madinah. Sesampai di Madinah, Khalifah r.a melangkah pergi ke Baitul Mal dan mengambil sekarung gandum.
Tanpa mempedulikan rasa lelah, Khalifah Umar r.a mengangkat sendiri karung gandum tersebut di bahunya. Aslam segera memikulnya.
" Wahai Amirul Mukminin, biarlah aku yang memikul karung itu," kata Aslam.
Kalimat Aslam tidak mampu membuat Umar tenang. Wajahnya merah padam mendengar perkataan Aslam.
" Aslam, jangan jerumuskan aku ke dalam neraka. Kau akan menggantikan aku memikul beban ini, apakah kau mahu memikul beban di bahuku ini di hari pembalasan kelak?" kata Umar r.a dengan nada tinggi.
Aslam tertunduk mendengar perkataan Khalifah Umar r.a. Terhuyung hayang Khalifah Umar r.a mengangkat karung itu dan dihantarkan ke pondok tempat tinggal wanita itu.
Sesampai di sana, Khalifah Umar r.a menyuruh Aslam membantunya menyiapkan makanan. Khalifah r.a sendiri memasak makanan yang akan dimakan oleh wanita itu dan anak-anaknya.
Khalifah Umar r.a segera mengajak keluarga miskin tersebut makan setelah masakannya matang. Melihat mereka makan, hati Khalifah Umar terasa tenang.
Makanan habis dan Khalifah Umar r.a meminta izin pulang. Dia juga meminta wanita tersebut menemui Khalifah keesokan harinya.
" Berkatalah yang baik-baik. esok temuilah Amirul Mukminin dan kau dapat temui aku juga di sana. In syaa Allah dia akan mencukupimu," kata Khalifah Umar r.a
Keesokan harinya, wanita itu pergi menemui Amirul Mukminin. Betapa terkejutnya si wanita itu melihat susuk Amirul Mukminin, yang tidak lain adalah orang yang telah memasakkan makanan untuk dia dan anaknya.
" Aku mohon maaf. Aku telah menyumpahi dengan kata-kata dzalim kepada engkau. Aku siap dihukum," kata wanita itu.
" Ibu tidak bersalah, akulah yang bersalah. Aku berdosa membiarkan seorang ibu dan anak kelaparan di wilayah kekuasaanku. Bagaimana aku mempertanggungjawabkan ini di hadapan Allah? Maafkan aku, ibu," kata Khalifah Umar r.a ...
Khalifah Umar Al Khattab R.Anhu adalah teladan pemimpin yang berjiwa jiwa rakyat.
Share on Google Plus

About roslanTv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Komen