HAKIKAT DZIKIR





                                          Tuan Guru Sheikh Haja Shamsuddin Qodiri- Zikirullah

 HAKIKAT DZIKIR

Dzikir lisan adalah dzikir dimana dgn dzikir itu mengingatkan qolbu yg lalai kepada allah swt

Dzikir jiwa ( nafs)
Adalah dzikir yg terdengar oleh huruf maupun suara tetapi terdengar oleh rasa dan gerak² dalam batin.

Dzikir qolbu
Adalah aktivitas qolbu dgn segala apa yg tersembunyi didalamnya dari pancaran keagungan dan keindahannya.

Dzikir roh
Adalah tersimpul pada penyaksian cahaya cahaya tajalli sifat.

Dzikir sirri
Adalah fokusnya tersingkapan rahasia rahasia ilahiyah

Dzikir khafi
Adalah menyelaraskan cahaya² kemaha indahan zat ahadiyah ditempat yg benar

Dzikir akhfal khafi
Adalah memandang pada hakikat haqqul yakin dan tak ada yg nampak kecuali allah taala , sebagaimana firmannya.
"Maka sesungguhnya dia maha tahu yang rahasia dan yang lebih tersembunyi " ( thaha :7)

Syeh abdul qodir jaelani berkata , diriwayatkan bahwa rosullah telah bersabda :

Maukah kuceritakan kepadamu tentang amalan terbaik dan paling bersih dalam pandangan allah, serta orang tertinggi derajatnya diantaramu , yang lebih baik dari pada menyedekahkan emas dan perak serta memerangi musuh²mu dan memotong leher mereka dan mereka juga memotong lehermu? Para sahabat bertanya apakah itu wahai rosullah ? Beliau menjawab dzikir kepada allah ( Riwayat al baihaqi)

Rosullah saw bersabda
" yang paling utama aku ucapkan aku dan ucapan nabi sebelumku adalah " Lailahailallah " setiap maqam dzikir bersuara ( jahr) maupun yg tersembunyi ( khafi)

Bermula adalah dzikir lisan kemudian dzikir jiwa ( nafs) kemudian dzikir qolbu lalu dzikir roh kemudian dzikir sirr ( rahasia roh) kemudian dzikir rahasia (khafi ) lalu dzikir paling rahasia ( akhfal khafi)

Perlu diketahui disana ada sisi roh lain yg lebih lembut dibanding roh roh yg ada yang disebut dengan ( Thiflul Maani) ialah suatu kelembutan yg memotivasi seluruh gerak menuju kepada allah swt, para ulama sufi menegaskan roh ini tidak bersemai pada setiap orang namun lebih bersemai pada kalangan khusus , sebagaimana firman allah swt

" allah mempertemukan roh dari perintahnya pada orang yang dikehendaki dari kalangan hamba hambanya ( ghafir:15)

Jiwa (Nafs

Jiwa (Nafs)

Kebanyakan orang mengaitkannya dengan diri manusia atau jiwa. Padahal ianya berkaitan dengan derejat atau kedudukan manusia yang paling rendah dan yang paling tinggi. Jiwa ini memiliki dua jalan iaitu:
Menuju hawa nafsu (nafs sebagai hawa nafsu)
Menuju hakikat manusia (nafs sebagai diri manusia)
Hawa nafsu. Hawa nafsu lebih cenderung kepada sifat-sifat tercela, yang menyesatkan dan menjauhkan dari Allah. Sebagaimana Allah Taala berfirman surah (Shaad :26) yang bermaksud:
..... dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu, kerana ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah
Kaitan hati dan hawa nafsu.
Hati memainkan peranan yang sangat penting dalam diri manusia ia menjadi sasaran utama kepada Syaitan. Syaitan sedaya upaya menutupi hati manusia dari menerima Nur llahi. Sebagaimana sabda Rasulullah yang bermaksud:
Jikalau tidak kerana syaitan-syaitan itu menutupi hati anak Adam, pasti mereka boleh milihat kerajaan langit Allah
Cara syaitan menutupi hati manusia itu dengan cara –cara tertentu iaitu dengan menghidupkan hawa nafsu tercela dan yang membawa ke arah maksiat. Semuanya sudah tersedia berada adalam diri manusia, ianya dikenali dengan nafsu ammarah bissu, nafsu sawiyah dan nafsu lawammah..
Para ahli tasawwuf mengatakan bahawa syaitan (anak iblis) memasuki hati manusia melalui sembilan lubang anggota manusia iaitu dua lubang mata, dua lubang hidung, kedua lubang kemaluan dan lubang mulut. Buta manusia bukan buta biji matanya tetapi buta hatinya sebagaimana bukti yang dijelaskan dalam Firman Allah dalam surah (Al Hajj :46) bermaksud:
Kerana sesungguhnya bukan mata yang buta, tetapi yang buta ialah hati di dalam dada.
Mereka juga mengatakan yang membutakan hati ialah kejahilan atau tidak memahami tentang hakikat perintah Allah SWT. Kejahilan yang tidak segera diubati akan menjadi semakin bertimbun. Allah SWT berfirman dalam surah (Al Baqarah:2-9) yang bermaksud:
Mereka hendak menipu Allah dan orang-orang yang beriman, padahal mereka yang menipu diri sendiri, sedangkan mereka tidak menyedarinya.
Demikian bahayanya penyakit hati yang dihembuskan syaitan melalui hawa nafsu manusia. Sehingga Rasulullah pernah berpesan setelah kembali dari perang Badar. Beliau bersabda :
Musuhmu yangterbesar adalah nafsymu yang berada di antara kedua lambungmu (Riwayat Al-Baihaki)
Jihad yang paling utama adalah jihad seseorang untuk dirinya dan hawa nafsunya.(Riwayat Abnu An-Najari)
Diri Manusia
Nafs atau jiwa sebagai diri manusia adalah suatu yang paling berharga kerana ia berkaitan dengan nilai hidup manusia dan nafs yang diberi rahmat dan redha oleh Allah. Sebagaimana firmannya dalam surah (Al-Fajr : 27-30 ) yang bermaksud:
Hai jiwa yang tenang (Nafsu Mutmainnah), kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang tenang lagi diredhaiNya. Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hambaKu, masuklah ke dalam syurgaKu.
Dan lagi dalam surah (Yusuf: 53) yang bermaksud:
Dan aku tidak membebaskan diriku dari kesalahan, kerana sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh ke arah kejahatan, kecuali nafsu yang beri rahmat oleh Tuhanku.
Berkaitan dengan sabda Rasulullah yang berbunyi:
Barang siapa yang mengenal dirinya , maka ia mengenal Tuhannya.
Hadis ini menyatakan syarat untuk mengenal Allah adalah mengenal diri. Diri atau nafs di sini adalah nafs mutmainnah iaitu nafsu yang tidak terpengaruh oleh goncangan hawa nafsu dan syahwat.
Setiap manusia mempunyai nafs yang berbeza. Ada nafs yang menuju jalan cahaya ada nafs yang menuju jalan kegelapan.
Bagi nafs yang menuju kegelapan atau nafs tercela yang tidak sempurna ketenangannya terutama ketika lupa kepada Allah disebut nafsu lawammah. Firman Allah Taala dalam surah
(Al Qiyammah:2) yang bermaksud:
Dan aku bersumpah dengan jiwa yang amat tercela (nafsu lawammah)
Nafsu ini hanya dapat dikenali dan disaksikan dengan kemampuan tertentu manusia iaitu dengan pancaran batin. Sebagaimana firman Allah dalam surah (Al-Araaf:26) yang bermaksud:
Pakaian taqwa yang menjaga mu dari kejahatan itu adalah yang paling baik.

 ( HAKIKAT INSAN (Mengenal Diri )





Share on Google Plus

About roslanTv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Komen