" ZIKIR SAMPAI KE TUHAN "




ILMU LAILAHA ILALLAH INTIPATI AGAMA IBADAT SEGALA2 NYA DI SISI ALLAH
AGAMA, IMAN, IHSAN,TAQWA,IKHLAS SEORANG ISLAM TDK AKAN SEMPURNA & TDK DI TERIMAH OLEH ALLAH Tanpa di isi dengan Perintah
47 Ayat 19
Tanpa la ilaha ilAllah
Ilmu Nya
Zikir Nya
Tafakur Nya
Nafi Isbat Nya
Tawajuh Nya
Rindu Nya
Sayang Nya
Kasih Nya
Iktikad Nya
Nekad Nya
Cinta Nya
Penyaksian
Syahadahnya dan kata Sheikh 19 perkara yg berkaitan dgn kalimah ini TIADA
AGAMA
IMAN
IBADAT
TAQWA
IHSAN
IKHLAS
PENYERAHAN MUTLAK
IKATAN
WAALA
WAL BARAA


" ZIKIR SAMPAI KE TUHAN " 

" ZIKIR ITU BUKAN SAMPAI BANYAK, MELAINKAN SAMPAI KELU."
"Man arafallaha kalla lisanuhu",
siapa mengenal Allah dengan sebenar-benar pengenalan, kelu lidahnya.(hadis)

MULUT KITA BERUCAP
 "Lailahaillallah"
Dari mana munculnya perkataan ini?
 DARI HATI.
"Laa ilaaha illalah"
yang dari hati ini dari mana asalnya?
 DARI SIRR HATI.
Yang dari sirr hati ini dari mana?
 TENTULAH DARI DALAM SIRR.
Yang di dalam sirr itu siapa?
 RAHASIA ALLAH.

JADI KALAU KITA CERMATI, SIAPA YANG SEBENARNYA BERZIKIR ITU?
 SYARIATNYA --> kita berzikir
 HAKIKATNYA --> kita menzikirkan Yang Punya Nama
 MAKRIFATNYA -->Yang Punya Zikir Berzikir.

Kalau belum tahu bahwa yang di dalam sirr ini berzikir,
Bagaimana Anda akan karam dalam zikir?
Paling-paling.. Anda hanya dapat karam dalam sebutan zikir saja.
Kalau Anda dapat yang di dalam sirr itu berzikir,
Tentu berjalanlah Anda dengan yang di dalam sirr itu kepada Allah.
INILAH AMAL YANG SAMPAI KE TUHAN
Jadi, tidak akan mudah untuk karam di dalam sirr kalau kita tidak mendapati yang di dalam sirr itu berzikir.

TAKRIF ZIKIR
 Pengenalan Jalan Amal sehingga Tetap pada Tujuan

Kalau kita hendak berzikir, perlu dulu tentang takrif zikir atau tujuan zikir.
Yang dikatakan tarikat itu jalan.
Jalan menuju ke mana?
 Tentulah menuju kepada yang dimaksud.
 Yang dimaksud itulah tujuan zikir, YAITU.. "ALLAH"..

Kalau mulut berzikir menyebut
laa ilaaha illallah,
yang di dalam sirr itulah yang kekal kepada Allah.
KARENA...
MUNAJATNYA ORANG YANG BERZIKIR ITU...
Ilaa Ilahu Anta maksudi wa makrifataka bi a'tinii mahabbata wa makrifataka,
"Tidak ada yang ku maksud hanya Engkau ya Allah."

Kalau sudah Allah yang kita maksud, untuk apa terpengaruh dengan yang terpandang-pandang dalam zikir.
Kalau terpengaruh dengan yang terpandang-pandang ketika berzikir, berarti kita sudah menyimpang dari maksud semula karena mestinya munajat kita hanya pada Allah.
Allah itu sudah pasti
" laysa kamitslihi syaiun."
Apa pun yang terpandang-pandang itu bukan " laysa kamitslihi syaiun."
Biar surga sekali pun yang dipandangkan, itu tetap bukan yang "laysa kamitlsihi syaiun."
Orang yang tidak bermaksud kepada selain Allah tidak akan terpengaruh dengan itu.
JADI DALAM BERAMAL IBADAH APA SAJA,
" TAKRIF (TUJUAN) ITULAH YANG KITA PEGANG."

Bukan ZIKIRNYA yang KITA PEGANG,
"TAKRIF NYA ITU YANG KITA PEGANG."

Kalau sudah pada Allah saja takrif zikir, mestinya tidak mungkin ada orang berzikir sampai histeris, mabuk, atau bahkan pingsan karena Allah tidak bersifat zalim.
Jangan sampai kamu banyak berzikir lalu malah timbul kelainan jiwa.

MUNAJAT

MUNAJAT ITULAH NIAT IKHLAS ORANG YANG BERZIKIR.
TIDAK ADA MAKSUD KEPADA SELAIN ALLAH.
Kalau TIDAK PAHAM tentang MUNAJAT dan TAKRIF ZIKIR,
BISA-BISA DIMABUKKAN OLEH ZIKIR.
Asyik kepada yang bukan dimaksud semula.
Kalau hal yang bukan Allah sudah masuk ke badan,
inilah yang jadi penyakit.

MUSYAHADAH....
● ZIKIR itu UNTUK MENDAPATKAN MUSYAHADAH.
● MUSYAHADAH UNTUK MENDAPAT FANA.
● FANA FILLAH ITU UNTUK MENDAPATKAN BAWA BILLAH.
● KALAU SUDAH BAQA BILLAH, MANA ADA FANA LAGI KARENA FANA ITU AWAL BAQA.
● Kalau sudah dapat baqa, mana ada fana lagi.
● Kalau sudah dapat fana, mana ada musyahadah lagi.
● Kalau sudah dapat musyahadah, mana ada zikir lagi?
● INILAH YANG DISAMPAIKAN DI AWAL TULISAN INI.
● BAHAWA ZIKIR ITU BUKAN SAMPAI BANYAK, MELAINKAN SAMPAI KELU.

SEBETULNYA JALAN YANG SAMPAI KEPADA ALLAH ITU ADA EMPAT, YAITU:-
SYARIAT
 kenyataan yang di-ada-kan Allah.
Berlaku pada anggota Zahir, yaitu berupa perintah (Amar) dan larangan (Nahi).
TARIKAT
 jalan yang menyempurnakan syariat. Berlaku pada hati.
Contoh praktiknya:
mulut berkata "merah". Hati harus yakin bahwa barang yang disebut itu benar-benar merah.
Inilah disebut menyempurnakan syariat
HAKIKAT
 keyakinan kita kepada yang wajib dipercaya.
Hanya satu, yaitu Allah.
Berlaku pada sirr hati (nyawa).
MAKRIFAT
 pengenalan yang sempurna tentang Allah.
Bagaimana pengenalan yang sempurna pada Allah itu?
Yaitu semua yang terpandang, terpikir, terasa, tersentuh, tercium, dan lain-lain itu bukan Allah.
Karena orang yang sempurna mengenal Allah itu keyakinannya tetap.
Bahwa Allah itu laysa kamitslihi syaiun.

SYARIATNYA, KITA BERZIKIR.
MAKRIFATNYA, RAHASIA ALLAH
itulah yang berzikir atau yang di dalam sirr itulah yang berzikir.
Perkataan ini bukan hendak menjadikan kita adalah Allah atau setara dengan Alah,
MELAINKAN KITA MEYAKINKAN ZAT ALLAH ITULAH DIRI ALLAH, BUKAN KITA ADALAH ALLAH.
KESIMPULAN KATA :-
Zat Allah itulah yang memuji Tuhannya.

Kalau kita sudah dapat jalan pengetahuan ini, dapatlah kita jalan musyahadah, muraqabah, dan jalan ahlul kasyaf.
Jalan musyahadah itu hanya kita mengetahui.
AMALANNYA BUKAN PAKAI BACA-BACA LAGI KARENA AMALAN BATIN ITU PAKAI PANDANGAN MATA HATI (SYUHUD MATAHATI)
Jalan muraqabah itu adalah pandangan mata hati tidak lepas dari takrif.
Seperti kucing yang mengintai tikus. Fokus tidak berpaling dari target.

JALAN AHLUL KASYAF.
Ini tidak cukup dengan paham saja, melainkan harus dengan bimbingan khusus. Seperti kita membimbing bayi sampai dia baligh.
CONTOH PRAKTIK AHLUL KASYAF :-
KITA MELIHAT TULISAN.
Sebenarnya yang kita lihat kertas putih, tetapi yang tampak tulisannya. Justru karena melihat kertas putih itulah kita bisa melihat tulisan. Coba andai kertas putih itu terbuka, masuklah ke kertas putih itu. Akan tampak semua tulisan. Ini baru mukadimah soal kasyaf.

TIPS PRAKTIK :-
ZIKIR YANG MENGESAKAN ALLAH :-
SAMPAI KELU...
Di awal tulisan tadi disebutkan "zikir itu bukan sampai banyak, melainkan sampai kelu".

NAH BAGAIMANA CARA PRAKTIKNYA?
Katakanlah kita hendak berzikir dengan pujian "Subhanallah" sebanyak 5000x.
Belum sampai 2000x, mulut-lidah sudah letih.
Lama-lama zikir pindah ke dalam hati.
Belum sampai 3000x, hati pun letih. Zikir pindah ke sirr hati.
Belum sampai 4000x, sirr hati terhenti sendiri lalu yang di dalam sirr yang berzikir.
ITULAH KELU.
ITULAH ZIKIR BERJALAN SENDIRI.

● Kalau zikir sudah berjalan sendiri, tidak bisa dihitung lagi.
● Tak terhingga jumlah pujiannya.
● Kamu berzikir pakai tasbih sampai pecah, tetap kalah jumlah hitungannya dengan zikir kaum arif billah.
Tapi, tidak akan bisa zikir berbunyi sendiri kalau Kamu tidak tahu memasang rukun qalbi (diam-tafakur hakekat) yang berlaku dalam segala bentuk ibadah dalam Islam.
Berzikir-zikir tanpa "diam", tanpa takrif yang benar itulah yang membuat ahli zikir jadi menyimpang pola-pikir dan tingkah lakunya.
● Ucapkanlah kalimah-kalimah zikir atau wirid itu tanpa terputus.
● Ucapkan secara bersambung dalam satu tarikan napas.
● Begitu napas habis, ulangi lagi ucapkan secara bersambung seperti sebelumnya.
CONTOH :-
zikir yang benar mengesakan Allah: Meski jumlah bacaannya banyak, Allah-nya tetap Satu.
"AllaaahuAllaaahuAllaahu"
CONTOH :-
ZIKIR YANG LALAI MENGESAKAN ALLAH.
"Jumlah bacaannya banyak karena terputus-putus, jumlah Allah-nya juga ikut banyak."
"Allaaah. Allaah. Allaah."
Bisa jadi karena banyak yang membaca seperti cara terakhir itulah banyak orang yang setelah banyak berzikir malah jadi "tidak waras", atau malah pingsan, bahkan sampai kesurupan.

ZIKIR ITU IBADAH....
Mustahil ibadah itu merusak zahir-batin kalau teori dan praktiknya sesuai dengan Quran dan sunnah.
Itu sebabnya zikir itu bukan sampai banyak, melainkan sampai kelu.
Kalau banyak-banyak, banyak juga yang mau masuk ke badan kita lalu mengaku Tuhan.
Inilah siasat Iblis-setan agar manusia-manusia saleh ahli zikir tidak lurus sampai ke Allah,
Melainkan kepada yang terpandang-pandang, terasa-rasa, terpikir-pikir, terbayang-bayang, dan lain-lain...
Na'uzubillah....
-Arifbillah-
( SUMBER DARI :- " PUSAKA MADINAH TAUHID HAKIKI  )

Share on Google Plus

About roslanTv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Komen