Roh adalah "Urusan" Tuhan;



APA ITU ROH?
Roh adalah "Urusan" Tuhan;
(Al-Isra' : 85)
وَيَسْـَٔلُونَكَ عَنِ الرُّوحِ ۖ قُلِ الرُّوحُ مِنْ أَمْرِ رَبِّى وَمَآ أُوتِيتُم مِّنَ الْعِلْمِ إِلَّا قَلِيلًا
"Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakanlah : "Roh itu termasuk "urusan" Tuhan-ku (AMRI RABBI), dan tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit".
Roh by definition adalah AMRI RABBI - AMR bermaksud "URUSAN"
(Sila BACA - Arasy dan Wujud Allah, di mana UNTUK FAHAM apa sebenarnya maksud AMR)
Adalah sesuatu yang SANGAT TIDAK KENA, sesuatu yang sudah di simplikasikan sehingga tak boleh nak DIFIKIRKAN LANGSUNG. Inilah Kebathilan.
AMR bermaksud "PELAKSANA ARAHAN"
Kita tak dapat tahu banyak;
Namun yang sedikit itu KITA perlu TAHU dan RASA sebab ia kena mengena dengan untuk mencapai hakikat "Rasa" wujud Allah swt.
Bila Roh Allah swt di tiupkan ke dalam lembaga Adam, Allah perintahkan semua Malaikat Sujud kepada Adam.
(Sad : 72)
فَإِذَا سَوَّيْتُهُۥ وَنَفَخْتُ فِيهِ مِن رُّوحِى فَقَعُوا لَهُۥ سٰجِدِينَ
"Maka apabila telah Kusempurnakan kejadiannya (jasad Adam) dan Kutiupkan kepadanya roh (ciptaan)Ku; maka hendaklah kamu tersungkur dengan bersujud kepadanya".
(Al-Hijr : 29)
فَإِذَا سَوَّيْتُهُۥ وَنَفَخْتُ فِيهِ مِن رُّوحِى فَقَعُوا لَهُۥ سٰجِدِينَ
"Maka apabila Aku telah menyempurnakan kejadiannya, dan telah meniupkan kedalamnya Roh (ciptaan)-Ku, maka tunduklah kamu kepadanya dengan bersujud".
Pernahkah kita terpikir kenapa Allah suruh Sujud kepada Adam setelah Roh ada didalam jasad Adam?
Kenapa masa Jasad sudah sempurna dan masa belum masuk Roh, Allah tidak suruh Sujud?
Apakah kemuliaan Roh kita ini yang sebab itu Allah suruh semua Malaikat Bersujud?
Kita ini pula, boleh ke Bersujud dengan sesiapa selain dari Allah swt?
Allah itu Maha Esa dan kita disuruh Bersujud kepada hanya DIA,
Namun mengapa semua Malaikat di suruh Sujud kepada Adam setelah masuknya Roh ke dalam Jasad Adam?
Jawapannya;
Pergi tanya orang yang sudah "Gementar" Qalbu bila di sebutkan Allah atau KAJILAH dan BACALAH dan FAHAMILAH AL-QURAN, dan kalau tak Faham TANYA!.
Firman Allah swt;
(Al-Anbiya : 91)
وَالَّتِىٓ أَحْصَنَتْ فَرْجَهَا فَنَفَخْنَا فِيهَا مِن رُّوحِنَا وَجَعَلْنٰهَا وَابْنَهَآ ءَايَةً لِّلْعٰلَمِينَ
"Dan (ingatlah kisah) Maryam yang telah memelihara kehormatannya, lalu Kami tiupkan ke dalam (tubuh)nya Roh dari Kami dan Kami jadikan dia dan anaknya tanda (kekuasaan Allah) yang besar bagi semesta alam".
(At-Tahrim : 12)
وَمَرْيَمَ ابْنَتَ عِمْرٰنَ الَّتِىٓ أَحْصَنَتْ فَرْجَهَا فَنَفَخْنَا فِيهِ مِن رُّوحِنَا وَصَدَّقَتْ بِكَلِمٰتِ رَبِّهَا وَكُتُبِهِۦ وَكَانَتْ مِنَ الْقٰنِتِينَ
"Dan (ingatlah) Maryam binti Imran yang memelihara kehormatannya, maka Kami TIUPKAN (FA NAFAKHNA) ke dalam rahimnya sebagian dari Roh (ciptaan) Kami, dan dia membenarkan kalimat Rabbnya dan Kitab-Kitab-Nya, dan dia adalah termasuk orang-orang yang taat".
Kalau Allah sebut Roh yang masuk Badan atau Jasad, perkataan yang Allah gunakan adalah "Tiup" (English sebut BREATHE) - berasal dari huruf dasar "NUN FA KHA".
Bila Roh ada didalam badan, kita "BERNAFAS". Yang BERNAFAS sebenarnya Roh atau Jasad?
Sebenarnya yang bernafas adalah Roh. Macammana tahu?
Semasa hidup, walau Jasad kelihatan BERNAFAS, tetapi Roh lah yang bernafas sebenarnya sebab bila Roh tiada (Mati), Jasad tidak bernafas.
Pada NAFAS lah kita tahu bahawa ROH itu wujud dalam Jasad. Bila Roh tiada didalam jasad, kita tidak bernafas.
Firman Allah swt;
(As-Sajdah : 7)
الَّذِىٓ أَحْسَنَ كُلَّ شَىْءٍ خَلَقَهُۥ ۖ وَبَدَأَ خَلْقَ الْإِنسٰنِ مِن طِينٍ
"Yang membuat segala sesuatu yang Dia ciptakan sebaik-baiknya dan Yang memulai penciptaan manusia dari tanah".
(As-Sajdah : 8)
ثُمَّ جَعَلَ نَسْلَهُۥ مِن سُلٰلَةٍ مِّن مَّآءٍ مَّهِينٍ
"Kemudian Dia menjadikan keturunannya dari saripati air yang hina".
(As-Sajdah : 9)
ثُمَّ سَوّٰىهُ وَنَفَخَ فِيهِ مِن رُّوحِهِۦ ۖ وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالْأَبْصٰرَ وَالْأَفْـِٔدَةَ ۚ قَلِيلًا مَّا تَشْكُرُونَ
"Kemudian Dia menyempurnakan (SAWWAHU) dan meniupkan (NAFAKHA) ke dalamnya Roh (ciptaan)-Nya dan Dia menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan AF`DAH; (tetapi) kamu sedikit sekali bersyukur".
Dari ayat-ayat Allah swt tentang kejadian Nabi Isa as, dapatlah kita simpulkan bahawa tiada Jasad dulu pun tak mengapa atau tiada Janin dulu pun tak mengapa, Roh manusia kalau sudah ada maka Jasad akan di wujud kan.
Roh kita dah lama ada dan cara di masukkan kedalam Jasad adalah melalui "Tiupan" (Breathe / NAFAKHA).
Bagaimana "Tiupan" itu, berapa "Pressure dalam psi" rasa tidak payahlah kita kaji lebih namun cukup kita mengetahui bila "Tiup" ia adalah sesuatu yang kena-mengena dengan "Udara" yang bergerak dan itu SEBAB KITA BERNAFAS.
(Allah itu LAIN dan TAK BERSAMAAN LANGSUNG dengan MakhlukNya, jadi di jangan bayangkan)
Yang sangat penting kita perlu tahu tentang Roh, sebab ada Roh dalam Jasad lah baru Jasad itu "Hidup" iaitu dapat Mendengar, Melihat dan punyai AF`IDAH.
AF`IDAH adalah kata jamak (Plural) kepada FUAD.
Dengan FUAD lah kita boleh merasa (Kesedaran hidup), memahami (Ilmu), berkehendak, berkata-kata dan ada daya upaya.
Firman Allah swt;
(An-Nahl : 78)
وَاللَّهُ أَخْرَجَكُم مِّنۢ بُطُونِ أُمَّهٰتِكُمْ لَا تَعْلَمُونَ شَيْـًٔا وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالْأَبْصٰرَ وَالْأَفْـِٔدَةَ ۙ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ
"Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan AF`IDAH, agar kamu bersyukur".
(Al-Mu'minun : 78)
وَهُوَ الَّذِىٓ أَنشَأَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالْأَبْصٰرَ وَالْأَفْـِٔدَةَ ۚ قَلِيلًا مَّا تَشْكُرُونَ
"Dan Dialah yang telah menciptakan bagi kamu sekalian, pendengaran, penglihatan dan AF`IDAH. Amat sedikitlah kamu bersyukur".
(Al-Isra' : 36)
وَلَا تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِۦ عِلْمٌ ۚ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولٰٓئِكَ كَانَ
عَنْهُ مَسْـُٔولًا
"Dan janganlah kamu mengikuti (PURSUE) apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya".
(Al-Ahqaf : 26)
وَلَقَدْ مَكَّنّٰهُمْ فِيمَآ إِن مَّكَّنّٰكُمْ فِيهِ وَجَعَلْنَا لَهُمْ سَمْعًا وَأَبْصٰرًا وَأَفْـِٔدَةً فَمَآ أَغْنٰى عَنْهُمْ سَمْعُهُمْ وَلَآ أَبْصٰرُهُمْ وَلَآ أَفْـِٔدَتُهُم مِّن شَىْءٍ إِذْ كَانُوا يَجْحَدُونَ بِـَٔايٰتِ اللَّهِ وَحَاقَ بِهِم مَّا كَانُوا بِهِۦ يَسْتَهْزِءُونَ
"Dan sesungguhnya Kami telah meneguhkan kedudukan mereka dalam hal-hal yang Kami belum pernah meneguhkan kedudukanmu dalam hal itu dan Kami telah memberikan kepada mereka pendengaran, penglihatan dan AF`IDAH; tetapi pendengaran, penglihatan dan AF`IDAH mereka itu tidak berguna sedikit juapun bagi mereka, kerana mereka selalu mengingkari ayat-ayat Allah dan mereka telah diliputi oleh siksa yang dahulu selalu mereka memperolok-olokkannya".
(Al-A'raf : 179)
وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِّنَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ ۖ لَهُمْ قُلُوبٌ لَّا يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لَّا يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ ءَاذَانٌ لَّا يَسْمَعُونَ بِهَآ ۚ أُولٰٓئِكَ كَالْأَنْعٰمِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ ۚ أُولٰٓئِكَ هُمُ الْغٰفِلُونَ
"Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai QALBU, tetapi tidak dipergunakannya untuk MEMAHAMI (YAFQAHUN) (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai MATA (A'YUN) (tetapi) tidak dipergunakannya untuk MELIHAT (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai TELINGA (AZAAN) (tetapi) tidak dipergunakannya untuk MENDENGAR (YASMA'UUN) (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai".
Dari ayat-ayat Allah diatas jelaslah pada kita dengan adanya Roh kita dapat Mendengar, Melihat dan FUAD yang Memahami dan Merasa.
Dan tujuan Allah beri semua ini adalah supaya kita bersyukur, supaya kita di uji dan supaya kita bertanggung jawab.
Kita wajib menggunakan ketiga-tiga deria tersebut untuk mengenal dan melihat, mendengar dan memahami ayat-ayat atau tanda-tanda kewujudan dan kebesaran Allah swt.
Dari ayat-ayat di atas juga jelas bahawa ada beza antara Mata ('AIN) dengan Penglihatan (BAS'AR), Telinga (AZAAN) dengan Pendengaran (SAMA') dan QALBU dengan FUAD (Rasa Sedar).
Kesimpulannya adalah Mata, Telinga dan Qalbu adalah benda fizikal. Manakala Penglihatan, Pendengaran dan Rasa Sedar itu adalah benda bukan fizikal.
Firman Allah swt;
(Qaf : 37)
إِنَّ فِى ذٰلِكَ لَذِكْرٰى لِمَن كَانَ لَهُۥ قَلْبٌ أَوْ أَلْقَى السَّمْعَ وَهُوَ شَهِيدٌ
"Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat peringatan bagi orang-orang yang mempunyai hati (QALBUN) atau yang menggunakan pendengarannya, sedang dia menyaksikannya".
(Sumber dari FB Syeh Haqtullah)
Share on Google Plus

About roslanTv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Komen