PERANAN WALI SONGO DALAM MENYEBARKAN AGAMA ISLAM DI INDONESIA


PERANAN WALI SONGO DALAM MENYEBARKAN AGAMA ISLAM DI INDONESIA

Para ulama yang sangat berjasa dalam penyebaran agama islam di Jawa adalah Wali Songo atau Wali Sembilan. Wali adalah sebutan bagi orang-orang yang berpengetahuan dan penghayatan agama islamnya sudah mencapai tingkat sangat dalam dan sanggup berjuang untuk kepentingan agama tersebut. Disamping mempunyai peranan yang sangat besar dalam penyebaran agama Islam di Jawa, Wali Songo juga berperan sebagai penasehat jraja dan pendukung raja-raja Islam yang berkuasa, bahkan ada yang menjadi raja, seperti Sunan Gunung Jati.
Nama-nama Wali Songo :
1. Maulana Malik Ibrahim (Sunan Gresik)
Maulana Malik Ibrahim (Sunan Gresik) juga dikenal dengan sebutan Magribi atau Syekh Maghribi. Maulana Malik Ibrahim merupakan tokoh keturunan Arab, putra Zainal bin Hasan Ali ra. Beliau berjasa besar dalam berdakwah Islam terhadap masyarakat Jawa. Beliau dating ke Jawa Timur pada tahun 1379 M dan wafat pada 12 Rabiul Awal 882 H atau pada bulan April 1419 M dan dimakamkan di Gresik.
Maulana Malik Ibrahim berdakwah agama Islam di daerah Jawa Timur dengan cara bergaul dengan anak negeri, berbudi bahasa lembut, ramah tamah dan berakhlak tinggi. Maulana Malik Ibrahim juga mendirikan pesantren yang merupakan tempat pendidikan agama Islam guna menggembleng para siswa sebagai kader mubaligh Islam pada masa mendatang.
2. Raden Rahmat (Sunan Ampel)
Nama kecil Sunan Ampel adalah Raden Rahmat. Beliau berasal dari Campa (kemungkinan wilayah Jeumpa, Aceh), beliau ikut mendirikan Masjid Agung Demak yang dibangun kira-kira pada tahun 1401 Saka atau 1479 M. Sunan Ampel juga berperan sebagai perencana berdirinya Kerajaan Islam Demak di Jawa yang beribu kota di Bintaro.
Raden Rahmat memilih daerah Ampeldenta dekat Surabaya sebagai pusat kegiatan perkembangan agama Islam. Oleh karena itu pusat dakwahnya berada di Ampeldenta maka Raden Rahmat lebih dikenal sebagai Sunan Ampel.
Sunan Ampel mulai mengembangkan agama Islam di Jawa Timur dengan mendirikan Pesantren Ampeldenta. Pesantren ini digunakan untuk mendidik para pemuda Islam sebagai kader yang nantinya disebarkan keseluruh pelosok pulau Jawa. Diantara siswa-siswanya yang terkenal adalah Raden Paku yang kemudian dikenal sebagai Sunan Giri, Raden Mahdum Ibrahim (putranya sendiri) yang terkenal dengan sebutan Sunan Bonang, Masih Maunud atau Syarifuddin (putanya sendiri) yang terkenal dengan sebutan Sunan Drajat.
3. Syarifuddin (Sunan Drajat)
Syarifuddin atau Masih Maunud yang di kenal dengan Sunan Drajat yang merupakan putra Sunan Ampel. Beliau menyebarkan agama Islam di daerah Jawa Timur dan beliau yang berjiwa sosial serta dermawan. Islam dengan memberikan pertolongan kepada yang sengsara, seperti membantu anak yatim piatu, orang sakit dan fakir miskin. Sebagian ahli sejarah menyatakan bahwa Sunan Drajat adalah pencipta Gending Pangkur
4. Maulana Makhdum Ibrahim (Sunan Bonang)
Raden Maulana Makhdum Ibrahim yang dikenal dengan nama Sunan Bonang adalah putra Sunan Ampel. Beliau semasa hidupnya giat sekali menyebarkan agama Islam di daerah Tuban dan menjadikannya sebagai pusat kegiatan penyebaran agama Islam.
5. Raden Paku (Sunan Giri)
Sunan Giri disebut juga Raden Paku, Prabu Satmaka atau Sultan Fakih. Beliau putra Maulana Ishak yang pernah ditugaskan oleh Raden Rahmat untuk menyebarkan agama Islam ke daerah Blambangan yang pada waktu itu masih memeluk agama Hindu. Di Giri beliau kemudian mendirikan sebuah mesjid dan pesantren yang menampung banyak murid dari berbagai wilayah. Sunan Giri pernah mengirimkan utusan keluar Jawa, seperti Madura, Pulau Bawean, Pulau Kangean, serta ke Ternate dan Haruku (kepulauan Maluku) untuk menyebarkan agama Islam. Beliau banyak menciptakan permainan anak-anak yang bernuansa Islam, seperti Ilir-ilir, jamuran dan cuplak-cuplak suweng.
6. Raden Mas Syahid (Sunan Kalijaga)
Sunan Kalijaga yang mempunyai nama kecil Raden Mas Syahid adalah putra Tumenggung Sahur Wilantika, Bupati Tuban. Sunan Kalijaga selai seorang wali, juga dikenal sebagai mubalig, pejuang, pujangga dan filusufi yang berjiwa besar. Beliau termasuk mubalig keliling sehingga daerah penyebarannya tidak terbatas. Cara beliau menyebarkan Islam adalah dengan melalui cerita-cerita wayang yang sudah banyak dimasuki ajaran-ajaran Islam.
7. Ja’far Shodiq (Sunan Kudus)
Sunan Kudus yang mempunya nama kecil Ja’far Shodiq adalah putra Raden Mas Usman Haji atau Sunan Ngundung di Jipang Panolan (sebelah utara Blora). Daerah penyebaran Islamnya meliputi daerah pesisir sebelah utara Jawa Tengah. Dalam mengajarkan agama Isla, Suan Kudus berusaha mengikis habis pengaruh Hindu. Tempat beliau mengajar agama diberi nama Kudus yang berasal dari bahasa Arab, quds yang berarti suci.
8. Raden Prawata (Sunan Muria)
Suanan Muria adalah putra Sunan Kalijaga. Nama kecil Sunan Muria adalah Raden Prawata. Daerah penyebaran dakwah islamnya berada di sekitar lereng Gunung Muria. Cara dakwah yang dilakukan adalah member kursus kepada rakyat jelata. Sunan Muria wafat dan dimakamkan di puncak Gunung Muria.
9. Fatahillah (Sunan Gunung Jati)
Suanan Gunung Jati mempunyai nama yang sangat banyak antara lain Fathillah, Muhammad Nurudin, Faletehan, Syah Nurullah, Syarif Hidayatullah, Makhdum Jati, dan Makhdum Rahmatullah.
Sunan Gunung Jati berasal dari Pasai, sebelah utara Aceh dan masih keturunan raja. Setelah menamatkan pelajarannya di Mekah, Fatahillah dating ke Demak Karena Pasai sudah diduduki Portugis. Kedatangan Fatahillah di Jawa diterima baik oleh kerajaan Islam Demak yang pada masa itu diperintah oleh Sultan Trenggana (1521 – 1546 ). Fatahillah diangkat sebagai panglima yang ditugaskan ke Jawa Barat. Di Jawa Barat dapat menududki tempat-tempat penting, seperti pantai Sunda Kelapa. Beliau mengubah nama Sunda Kelapa menjadi Jayakarta (Kota Kemenangan) pada tahun 1527.
Usaha Fatahillah selanjutnya adalah mendirikan kerajaan Banten dan Kerajaan Cirebon. Perjuangan Fatahillah di Jawa Barat bukan hanya menyebarkan agama Islam tetapi juga melawan kedatangan kaum Portugis dari Malaka. Fatahillah wafat dan dimakamkan di Gunung Jati, Cirebon
Proses penyebaran Islam di Indonesia berjalan dengan cepat karena didukung olef faktor-faktor sebagai berikut :
a. Syarat masuk Islam sangat mudah, Seseorang dianggap telah masuk Islam kalau ia telah mengucapkan Kalimah Syahadat.
b. Pelaksanaan ibadah sederhana dan biayanya murah.
c. Agama Islam tidak mengenal pembagian kasta sehingga banyak kelompok masyarakat yang masuk Islam karena ingin memperoleh persamaan derajat.
d. Aturan-aturan dam Islam fleksibel dan tidak memaksa.
e. Agama Islam yang masuk dari Gujarat, India mendapat pengaruh Hindu dan tasawuf sehingga pemahamannya mudah.
f. Penyebaran Islam di Indonesia dilakukan secara damai tanpa kekerasandan disesuaikan dengan kondisi sosial budaya yang ada.
g. Runtuhnya Kerajaan majapahit pada akhir abaaad ke-15
( Sumber dari Rahmat Rahman / Ridwan Muhmar SAg MSi )
Share on Google Plus

About roslanTv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Komen