HAKIKAT DOA


HAKIKAT DOA


DOA pada hakikatnya adalah merupakan tanda penghambaan, untuk melahirkan sikap kehambaannya yang selalu serba kekurangan dan selalu membutuhkan akan pertolongan Allah SWT., maka Allah SWT. memerintahkan kepada hamba-Nya
Manusia selalu memerlukan landasan yang dapat menenteramkan jiwa di dalam kehidupannya, atau memerlukan tali yang bisa menjadi harapan pegangannya... Adapun landasan atau tali yang dimaksud di sini adalah do'a.

Berdo'a itu suatu kebutuhan rohaniyah yang sangat diperlukan oleh manusia di dalam kehidupan sehari-hari, terutama di saat-saat orang tersebut sedang ditimpa musibah, kesusahan, kesulitan dan malapetaka.

Sabar --> Shad, Ba dan Ra
yang secara bahasa adalah masdar dari fi'il madli, shabara, yang berarti 'menahan'.
Sabar adalah menghadapi sesuatu yang tidak menyenangkan dengan perasaan ridha, ikhtiar, dan penyerahan diri.
Dalam maknanya yang lebih luas, sabar mencakup 3 hal, yakni sabar melaksanakan perintah Allah, sabar menjauhi dosa atau maksiat, dan sabar menghadapi kesulitan dan cobaan.

Syukur (al-Syukr) adalah bentuk masdar dari kata kerja lampau syakara. Maknanya adalah mengakui nikmat dan menampakkannya.
Lawannya adalah al-Kufr, melupakan nikmat dan menyembunyikannya.
Hakikat syukur adalah sikap positif dalam menghadapi nikmat yang mencerminkan hubungan timbal balik antara penerima dan pemberi nikmat.
Dalam pandangan al-Ghazali, syukur merupakan salah satu maqam (tempat) untuk mendekatkan diri kepada Tuhan.

Karena itu maka jadikanlah permohonan dan do'a itu sebagai pelahiran dari Sikap seorang hamba yang selalu butuh kepada Allah SWT dan juga sebagai pematuhan di dalam memenuhi semua perintah dari Allah SWT..
Usaha Manusia Hidup adalah untuk Ketenangan Jiwa, agar menjadi Umat yg DipilihNYA atau Terpilih (Mukhlas & Mukhlis).

Dipilih = di TunjukNYA atau di BeriNYA Tanggung Jawab.

DipilihNYA karena Ada Kemampuan" atau Kebiasa"an yg di AmanahkanNYA..--> Si Pemegang Amanah Sudah Pasti Mampu menjaganya dan Mengamalkannya kpd Sesama Mahluk.
Terpilih itu berarti, terpilih di Antara yg lain (Banyak Umat).
Disetiap Makhluk ada yang Dipilih dan ada pula yang Terpilih sesuai dengan Kemampuannya dan menurut takaran masing masing.
Dan Dipilih atau Terpilih itu, hanya bisa diketahui oleh yg Punya Diri.
Misalnya: Tanpa Belajar/Usaha dan Tidak di Sadari dll. Mendapatkan Kebisa'an" tsb.
Dan Ada yg Belajar/Usaha kemudian Mendapat Kebisa'an" tsb dari Ketekunannya.

Sama dengan Mengenal Diri...
Karena Jiwanya Bersih/Tenang dapat Mengetahui Dirinya tanpa Baca" atau Berguru dengan Sesama Manusia.

Ada yg dengan Usaha Berguru atau Cari" Ilmu utk Bisa Mengenal Diri..,

Ada 2 (Dua) jalan yg Manusia tinggal Berusaha dan Memilih.

1. Berikhtiar Agar Tuhan/Allah ta'ala yg Mendekat..

2. Berikhtiar Mendekatkan Diri kepada Tuhan (Allah ta'ala) dg memperkuat cahaya bathin, melalui :
zikir .
do'a .
sholawat nabi .
makanan halal dan bersih .
berpantang dosa besar .
berhati ikhlas dan berpantang tamak .
bersedekah ( dermawan ).
mengurangi makan dan tidur..
zikir kalimah thoyyibah..
mengenakan wangian..

Itulah langkah langkah memperkuat cahaya bathin.

beberapa hal tersebut di atas apa bila di amal kan ..insya allah seseorang akan memiliki cahaya / kekuatan bathin yg kuat sehingga apa yg terprogram dalam hati akan cepat terlaksana..

Mencintai Allah atau Dicintai Allah.

Ikhtiarnya/Perbuatannya Boleh jadi Sama tetapi Ada Perbeda'an yg Sangat Tipis Sekali dalam hal Keputusannya.

Sehingga Jiwa Bersih/Tenang itu merupakan Anjuran Allah kpd Semua Umat.

Berkenaan dengan hal demikian ini, maka Allah telah menyatakan firman-NYA dalam hadist Qudsi yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah :
Artinya: "Barangsiapa yang tidak berdo'a kepada-Ku, niscaya Aku murka kepadanya".

( Sumber dari FB )
Share on Google Plus

About roslanTv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Komen