TvTarekat | APA ITU AL-MISYKAT?



APA ITU AL-MISYKAT?

Perkataan ‘Al Misykat’ agak jarang sekali diungkapkan di dalam literatur Islam secara amnya selain ditemukan di dalam kitab-kitab Tasawuf yang muntahi. Padahal ianya termaktub di dalam sebuah ayat Al Quran Surah An-Nur: 35 yang berbunyi maksudnya;

“Allah cahaya langit dan bumi. Umpama CahayaNya itu seperti Misykat yang di dalamnya ada pelita. Pelita itu di dalam kaca dan kaca itu bagaikan bintang bergemerlapan, dinyalakan oleh minyak dari pohon yang diberkahi, pohon zaitun yang tumbuh tidak di timur dan tidak di barat, minyaknya hampir-hampir menerangi walaupun tidak disentuh api. Cahaya di atas cahaya. Allah memberikan petunjuk kepada CahayaNya bagi sesiapa yang Dia kehendaki, dan Allah membuat perumpamaan-perumpamaan bagi manusia dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.” - Surah An-Nur: 35 

Misykat ertinya lubang. Lubang yang terkait maksudnya di dalam ayat tersebut dapat ditanggapi sebagai gambaran yang sungguh luarbiasa, yakni lubang yang dikatakan tidak tembus. Secara umumnya kita memahami apa yang dikatakan lubang ialah sesuatu ruang atau rongga yang berbentuk bulatan dan boleh ditelusi dari pangkal hingga hujungnya, atau dari atas sampai ke bawahnya. Namun lubang yang tidak tembus ini adalah lubang yang terpilih khas untuk diletakkan sebuah pelita. Andaikata pelita diletakkan di dalam sebuah lubang yang telus, pasti cahaya dari pelita itu tidak dapat tersebar ke mana. Dan pelita itu pula harus dikawal di dalam balang kaca agar apinya tidak mudah terpadam dihembusi angin. Kaca juga harus terpilih dari kaca yang lutsinar, bersih dan tidak terlindung dengan permukaan yang gelap. Cahaya memancar menyeluruhi kaca, dan kaca itu menjadi indah bercahaya laksana bintang-bintang yang gemerlapan di angkasa malam. Pelita itu wajar dihidupkan oleh minyak yang sangat bagus mutunya, bukan jenis minyak yang mengeluarkan asap kotor serta mencemarkan udara. Minyak yang bagus mutunya itu akan kelihatan sejernih-jernihnya dan minyak itulah yang menjadi sumber pelita itu terang bernyala, seolah-olah tampak kehebatannya boleh bernyala dengan sendirinya walaupun tanpa memerlukan api. Minyak itu berasal berasal dari jenis pohon yang banyak berkahnya iaitu pohon Zaitun. Tumbuhan pohon zaitun ini tidak terdapat di belahan timur mahu pun di belahan barat, tetapi ia subur di tempat yang paling sesuai iaitu di tengah-tengah perlembahan bumi. Minyak Zaitun adalah rahasia pelita itu sendiri dan tempatnya tersembunyi di dalam pelita. Tidak ada pengetahuan untuk menyelidiki apakah hakikat minyak Zaitun itu, selain penzahiran atau kelebihannya yang dapat memberikan pelbagai menafaat untuk kegunaan manusia.

Ulama-ulama Sufi terdahulu banyak membahaskan mengenai kajian Misykat ini. Ianya dikhususkan dalam bahagian terpenting dan signifikan dalam ilmu Tasawuf. Imam Ghazali telah memberikan huraian yang terpanjang dalam kitabnya berjudul Misykatul Anwar. Tak kurang juga oleh Syekh Ibnu Arabi, menamakan sebuah kitabnya Misykat Al Anwar yang merupakan himpunan 101 buah Hadis Qudsi mengenai hubungan manusia dengan Ketuhanan. Menurut Syekh Ibnu Arabi, kebanyakan ahli sufi menyebutnya sebagai ‘Misykat Khatamul Rasul’(Pelita Penutup segala Rasul) dan ada juga gelaran disebut ‘Misykat Khatamun Nubuwwah’.

Di dalam kebanyakan kitab tafsir Al Quran tidak begitu memberikan fokus serta huraian yang mendalam dan terperinci tentang apakah sebenarnya Misykat itu. Malah terdapat berbagai tafsiran secara kerambangannya tidak memberikan perspektif yang betul seperti memaknakan Misykat sebagai bangunan masjid atau mihrab. Hanya segelintir ahli-ahli sufi yang benar-benar berminat untuk menyauknya sebagai ilmu dan irfan, yang bahwasanya menurut Ibnu Farid adalah dikatakan sebagai Al Qutub yakni tempat sumber segala ilmu pengetahuan. Lagipun pada zaman sekarang ini, kurang sekali terdapat guru-guru arif yang dapat mengajarkan tentang ilmu Misykat ini. Seolah-olah ianya semakin pupus dan hilang dalam perkembangan zaman yang dimana manusia lebih mementingkan pencapaian bidang ilmu syariat. Padahal guru-guru sufi di zaman dahulu, meletakkan Misykat sebagai wadah dan matlamat dalam ilmu Tasawuf dan Thariqah. Sesebuah thariqah tidaklah seharusnya dibatasi aktiviti hariannya dengan amalan wirid-wirid tertentu sahaja untuk mengharapkan keajaiban karamah atau ganjaran pahala akhirat, tetapi jiwanya haruslah menjelajahi Alam Malakut, Alam Jabarut, Alam Bahut, Alam Lahut, Alam Hahut dan seterusnya sampai ke Hadirat Allah. Namun bagaimanakah seseorang itu boleh melepasi alam-alam tersebut jika ia tidak tahu untuk apakah tujuannya berthariqah dan sampai ke matlamat mana?

Misykat yang disebutkan di dalam Al Quran, Surah An-Nur:35 adalah pada aspek hubungan dengan CahayaNya. Menurut pandangan ahli sufi CahayaNya diertikan sebagai Cahaya yang bernama Nur Muhammad iaitu ciptaan Allah yang pertama terzahir dari Wujud Mutlak. Gagasan tentang Nur Muhammad ini pertama kali diasaskan oleh Mansur Al Hallaj (lihat Kitab Tawassin). Al Hallaj menegaskan Muhammad itu mempunyai dua aspek haqiqat. Aspek pertamanya merupakan Nur Al Azal yang telah terlebih dahulu ada sebelum terjadinya alam semesta. Aspek haqiqat inilah menjadi wadah ilmu dan irfan sebagai titik-tolak munculnya para Nabi dan Wali Allah. Aspek haqiqat yang kedua pula Muhammad dikenali sebagai putera Abdullah yang lahir di Makkah dan kemudian diangkat Allah menjadi Nabi dan Rasul yang terakhir.

Dalam hal sedemikian, Al Hallaj merumuskan bahwa Nur Muhammad merupakan Pelita Besar yang segala cahaya kenabian memancar daripadanya seperti kaca yang sangat terang-benderang dalam perumpamaan Misykat laksana bintang-bintang bergemerlapan di langit. Nur Muhammad ini pada pandangan Al Hallaj bersifat Qadim meskipun ia makhluk kerana Ianya adalah penampakan daripada Zat Allah itu sendiri ketika Dia menyatakan sebagaimana di dalam sebuah Hadis Qudsi bahwa Dia rindu untuk dikenal, maka CahayaNya itu muncul daripada DiriNya juga dan tidak daripada bahan lainnya, kerana Dia sahaja yang ada pada ketika itu sebagai Wujud Yang Maha Esa.

Gagasan tersebut kemudian diperkembangkan oleh Syekh Ibnu Arabi. Menurut Syekh Ibnu Arabi, Nur Muhammad merupakan wajah tajalli Tuhan yang sempurna. Justeru itu Syekh Ibnu Arabi menyebutnya juga sebagai ‘Akal Pertama’ atau ‘Kalam Yang Tertinggi’. Ia adalah Al Misykat bagi Insan Al Kammil bermulanya daripada Nabi Adam ‘alaihissalam hingga kepada keturunannya. Al Misykat inilah menurut dalam kajian Syekh Ibnu Arabi untuk Tuhan melihat DiriNya di luar diri. Hanya kepada Insan Al Kammil yang memiliki rahasia Al Misykat itu, maka Tuhan dapat dikenali sebagaimana Ia harus dikenal. Maka sesungguhnya Al Misykat itu merupakan juga relung bagi wujud abstrak dalam ilmu Ketuhanan.

Awal Ad-din mengenal Allah
Akhir Ad-din mengenal AKU

( Sumber dari Shahibul Karib / Awalludin Makrifatullah )
Share on Google Plus

About TvTarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Komen