Ramai yang bertanya, bila mati Roh itu kemana? Jawapannya Roh itu tidak kemana2. Sama juga seperti kiasan Baju. Baju itu asal dari Kapas. Bila sudah menjadi Baju, Kapas kemana? Jawapan yang sama iaitu Kapas tidak kemana2.

Tahu jalan datang pasti tahu jalan pulang. Asal dari kampong kosong maka kembali pun pada kampong kosong. Inilah yang dikatakan dari Allah kepada Allah. Roh nak pergi kemana jika yg wujud itu hanya Allah? Roh itu tidak kemana2.

Roh itu bukan Allah tapi tidak lain dari Allah. Masin itu bukan Garam tapi tidak lain dari Garam. Roh itu dari Nur Muhammad dan Nur Muhammad itu pula dari Nurullah. Renung2kanlah maksud yang tersirat dari Allah kepada Allah itu.





SIAPA MUHAMMAD RASULULLAH
DAN SIAPA PULA NABI MUHAMMAD?
Jangan keliru kerana Muhammad itu tetap satu adanya.Penjelasan ini bukanlah bertujuan untuk menduakan Nabi Muhammad s.a.w, Tidak Sama Sekali !! TETAPI ia menerangkan / memberitahu siapa sebenarnya MUHAMMAD RASULULLAH ...
Nabi Muhammad itu adalah satu contoh terbaik buat umat sedunia. Ramai yang tahu. Sejarah. Biodata. dan lain lain.
Di sini bukanlah bercerita tentang Nabi Muhammad s.a.w. Bin Abdullah Bin Abdul Mutalib. Emaknya Aminah. Isterinya Khadijah dan lain lain.
Tetapi menceritakan Muhammad Rasulullah. Muhammad Yatim Piatu. (Tiada Bapa dan Emak), Tiada Isteri. Penghulu sekalian Alam dan Makhluk. Pernahkah Kita semua berfikir? sedangkan Nabi Muhammad s.a.w. sendiri menjadikan Muhammad Rasulullah itu sebagai Penghulunya.
Buktinya / Dalilnya adalah :
1). Nabi Muhammad itu sendiri bersyahadah "Muhammad Rasulullah" (bahasawanya Muhammad itu Pesuruh Allah). Muhammad yang mana? Bukankah Muhammad itu nama Nabi Muhammad?
Kenapa Nabi Muhammad tidak bersyahadah saja "ANA Muhammad Rasulullah" (Aku Muhammad Pesuruh Allah)
2) Sedangkan Nabi Adam manusia yang pertama diciptakan oleh Allah. Bilamana Nabi Adam buka mata saja, Dia nampak Muhammad Rasulullah. Adakah itu Nabi Muhammad yang kita tahu selama ini?
Sedangkan Nabi Muhammad tidak lahir lagi pada masa itu! Jadi.. Siapakah Muhammad Rasulullah? Cuba cakap.. Cuba beri jawapan.. Boleh..?
3) Kisah Uwais al-Qarni.
Pada satu hari, sebelum kewafatan Nabi Muhammad s.a.w, Nabi berpesan kepada Saidina Umar dan Saidina Ali.. "Carilah seorang lelaki yang bernama Uwais Qarni, yang akan menjadi Penghulu / Raja di Syurga nanti. Berikanlah Jubah Aku (Nabi) sebagai tanda perlantikan Uwais Qarni."
Lelakinya adalah seorang yang berpenyakit sopak di seluruh tubuh badannya, yakni sejenis penyakit kulit yang tidak digemari ramai. Dia dari Kabilah Yaman.
Lalu betapa terkejutnya Saidina Umar dan Ali mendengar pesanan Nabi itu, sedangkan mereka adalah sahabat 4 Nabi. Kenapa mereka tidak dapat jadi Raja di Syurga? Adakah Uwais Qarni itu lagi hebat orangnya? Betapa kenalnya dia dengan Nabi Muhammad? Sedangkan Aku ini menantunya Nabi s.a.w? (Saidina Ali).
Justeru Saidina Umar dan Ali pun taati / pegangi pesanan Nabi itu dan menunggu kedatangan Kabilah dari Yaman yang mengerjakan Ibadah Haji.
Tunggu punya Tunggu punya Tunggu tidak muncul-muncul Uwais Qarni. Akhirnya sampai 10 kali Haji (maknanya 10 Tahun), barulah mereka berjumpa seorang lelaki dari kabilah Yaman seperti yang Nabi pesan itu.
Pada mulanya Uwais Qarni tidak mengaku dia Uwais Qarni. Banyak kali Saidina Umar dan Ali tanya, akhirnya Uwais Qarni mengaku dialah orang yang mereka cari-cari setelah 10 tahun kewafatan Nabi Muhammad s.a.w..
Justeru Saidina Umar dan Ali pun menyerahkan Jubah Nabi s.a.w. sebagai tanda pelantikan Uwais Qarni itu adalah Penghulu / Raja di Syurga dengan berkata " Wahai Uwais Qarni yang akan menjadi Penghulu / Raja di Syurga! Inilah Jubah Muhammad Rasulullah yang beliau suruh kami serahkan kepada engkau".
(Saidina Ali) : "Wahai Uwais Qarni! Apakah amalan yang telah menjadikan engkau sebagai Penghulu / Raja di Syurga... Sedangkan kami ini adalah sahabat 4 Muhammad Rasulullah?"
Setelah mendengar kata-kata sahabat Nabi, lalu Uwais Qarni pun menjawab : "Sesungguhnya Kamu semua tidak KENAL / tidak pernah nampak MUHAMMAD RASULULLAH..."
Betapa marahnya sahabat-sahabat Nabi yang ada di situ. Banyak kali Uwais Qarni berkata sesungguhnya Kamu semua tidak KENAL / tidak pernah nampak MUHAMMAD RASULULLAH... Sedangkan mereka (sahabat Nabi) hidup bersama Nabi, Berperang bersama Nabi, Belajar Bersama Nabi... Sehinggalah bila Saidina Ali teringat dan berkata yang Dia pernah nampak MUHAMMAD RASULULLAH hanya satu kali saja..
Lalu Uwais Qarni pun tak puas Hati. Dia pun menyuruh Saidina Ali Buktikan / Menceritakan bila Saidina Ali nampak MUHAMMAD RASULULLAH? Makanya Saidina Ali pun menceritakan peristiwa itu...
"Pada suatu hari... Nabi Muhammad hendak mencuci Kaabah, Lalu Beliau mengajak Aku (Saidina Ali) dan Bilal Bin Rabah ke Kaabah. Setelah sampai ke Kaabah Nabi Muhammad pun menyuruh Bilal Bin Rabah duduk dan hendak berdiri di atas Bahu Bilal kerana Nabi hendak panjat dan mencuci Kaabah.
Di sebabkan Bilal Bin Rabah badannya tidak sebesar / segagah Aku (Saidina Ali). Makanya Nabi pun memanjat / Berdiri di atas BahuKu. Bilamana sudah Nabi Muhammad berdiri di atas BahuKu. Lalu Aku pun mendongakkan kepala ke atas (ingin melihat Nabi). Maka apa yang Aku lihat ketika mendongakkan kepala ke atas adalah Bukan Nabi Muhammad Tetapi MUHAMMAD RASULULLAH....."
Mendengar peristiwa Saidina Ali itu lalu Uwais Qarni pun membenarkan peristiwa itu "Benar itulah Muhammad Rasulullah.."
Jadi, Siapakah yang Saidina Ali nampak sebenarnya? Siapakah MUHAMMAD RASULULLAH? siapa dan siapa? Cuba jawab.. Cuba cakap.. Boleh..?
4) Nabi Muhammad Bersabda : "Adam Abul Basyar, Muhammad Abul Arwah" ertinya "Adam BAPA sekalian Manusia, Muhammad BAPA sekalian ROH". Muhammad yang mana yang dimaksudkan Nabi Muhammad?
Adakah diri Nabi sendiri yang dimaksudkan..? Jika diri Nabi, bolehkah Nabi mentajallikan ROH? Cuba fikir.. Cuba jawab.. Cuba cakap.. Masih tidak nampak lagi jawapannya?
5) Pada suatu hari sahabat bertanya : "Siapakah Engkau sebenarnya ya Nabi Muhammad?" Lalu Nabi s.a.w. pun menjawab : "AKU Lah AHMAD Bilaa MIM!" [ maksudnya akulah AHMAD Tanpa Huruf MIM = AHAD??? ]
Beruntunglah orang orang yang berfikir.. Mungkin sudah nampak jawapannya dan tersenyum lebar.. Mungkin masih dalam kebingungan.. Mungkin tidak faham langsung.. Sesungguhnya yang memberi faham itu adalah Allah bukannya hamba..


TUBUH KITA INI ADALAH"CAHAYA"
Asalnya kita ini drpada Nur Allah- CahayaNya Allah ...Maka Allah memperzahirkan diriNya utk dikenali.... diciptaNya Nur Muhammad( Cahaya Muhammad) .. Dan daripada Cahaya Muhammad maka terjadilah seru sekelian Alam..Bermakna disini kita sekelianNya dan Awalnya berasal drpda CAHAYA...
Persoalannya disini, apakah kita faham apa itu CAHAYA ???? . Cahaya itu tidak ada akan bayang, Cahaya itu tidak blh dipegang, Cahaya itu tidak bersifat tinggi dan rendah, Cahaya itu bukan cahayanya lampu yg menerangkan dari gelap ia menjadi terang....Jadi apakah erti atau maksud CAHAYA???
Kenapa kita masih terlihat adanya diri??? ... Bukankah diri kita ini CAHAYA?. Alam ini CAHAYA?....ALLAH ITU CAHAYA LANGIT DAN BUMI.
Fahamkan dan Hayatilah MAKNA "CAHAYA"
Yang dikatakan CAHAYA itu adalah Nur Muhammad. NUR MUHAMMAD itu tidak lain dari ALLAH juga . Maka disini benar lah yang dikatakan ALLAH itu CAHAYA yang meliputi sekelian alam
PANDANG YANG BANYAK PADA YANG SATU.
Mari lah kita mengambil pelajaran dengan hanya memerhatikan cahaya matahari.
Cahaya matahari itu tidak akan wujud jika tidak ada matahari. Apabila terlihat cahaya pada siang hari maka terlihatlah matahari. Pada hakikatnya cahaya itu tidak ada, yang ada itu adalah matahari. Sifat matahari itu merah dan bulat manakala sifat cahaya itu tidak berbentuk. Ketahuilah bahawa cahaya itu bukan matahari dan matahari itu juga bukan cahaya tetapi cahaya itu tidak lain dari matahari.
Rujuk lah kiasan cahaya dan matahari itu pada diri kita. Jika Allah memberi kefahaman, kenallah kita pada diri dan pada yg empunya diri itu
 
Yang HIDUP itu Allah. Allah yang maha berkuasa, berkudrat dan juga beriradat. Adanya kamu dikeranakan adanya Allah. Adanya kamu itu seperti bayang2 didalam cermin. Pada hakikatnya bayang2 itu tidak ada, yang ada itu adalah tuan yang empunya bayang.
Fahamkan betul2.....
Sumber dari FB 
Putra Sham 
Singapura
Share on Google Plus

About Tv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 komentar:

Posting Komentar