PERJALANAN DIRI DAN KEPENTINGAN SULUKIAH ROHANIAH

 


PERJALANAN DIRI DAN KEPENTINGAN SULUKIAH ROHANIAH
4 martabat dalam diri insan :
1. Alam Lahut (alam ketuhanan)
2. Alam Jabarut (alam malaikat, rohani yang suci, para Nabi dan Aulia)
3. Alam Malakut (hawa, jin,syaitani)
4. Alam Mulki (haiwani)
Ruh insan datang dari alam Lahut (alam ketuhanan), kemudian diturunkan ke alam Jabarut (alam malaikat, wilayah rohani yang suci, para Nabi dan Aulia).
Kemudian diturunkan dalam wilayah Malakut (hawa/syaitani), kemudian alam Mulki (jasad kasar/ haiwani).
Apabila ruh berada dalam wilyah malakut dan mulki, ruh berada dalam wilayah yang rendah dan amat terseksa, menangis dan merintih kesedihan kerana berada di wilayah yang membawa dirinya lalai dan gelap dengan kekasihnya ALLAH dan RASULULLAH ﷺ.
Justeru itu ruh wajib dikeluarkan dari wilyah tersebut, namun ia tak mampu keluar sendiri, perlukan pertolongan dan bimbingan para ahliLlah yakni para Mursyid yang ruh mereka telah berjaya mencapai wilayah Lahut.
Ada mereka yang tiada terikat dengan alam Mulki yakni tiada kecintaan dengan dunia tetapi terikat dengan alam malakut yakni masih tebal sifat kesombongan, riak, ujub ,hasad dan lainnya.
Maka tugas para Mursyid dan sekelian pembantunya mengeluarkan ruh tersebut ke wilayah Jabarut dengan Istighfar, Selawat dan zikir yang bersanad.
Para ulama Sufi mendidik masyarakat dengan menanamkan Mahabbah Rasul melalui Selawat dan alunan Qasidah bertujuan untuk mengeluarkan dari cinta kegelapan Mulki menuju Malakut, darj Malakut kepada wilayah Jabarut tanpa sedar dan rasa susah. Cinta pada Rasulullah ﷺ adalah cinta yang membawa ruh pada wilayah yang tinggi.
Begitu juga menanam kecintaan pada Aulia adalah untuk membawa kembali ruh dalam wilayah Jabarut.
Wilayah Jabarut juga boleh disebut wilayah Mutmainnah atau jiwa Muhammadiah atau Ruh Muhammad. Ia adalah wilayah yang telah berpaling hatinya pada dunia dan menumpu pada akhirat.
Lahir pada mereka jiwa yang mulia yang miliki sifat ikhlas, faqir, yakin, tawakal, redha, sabar, syukur, qanaah, zuhud, cinta pada Allah dan Rasul, teguh menjaga syariat, cinta melakukan kebaikan, pemurah, baik sangka, pemaaf dan lainnya.
Namun ianya tidak mencukupi.. Para Mursyid hakiki akan terus membawa ruh para muridnya masuk ke wilayah asal mereka iaitu alam Lahut ataupun Nurani/Hakikat Muhammadiah.
Pada wilayah ini segala rahsia Ilmu Makrifatullah dilimpahkan ALLAH. Ruh Nabi bukan ALLAH tetapi dicipta sebagai pusat utama dilimpahkan rahsia Allah untuk sekelian hambaNya dapat mengenal diriNya.
Dengan sulukiah yang menekankan Istighfar, Zikir, Selawat, Cinta dan Makrifat, ruh dapat dibawa ke wilayah Lahut, maka ruh kembali ke alam asalnya dan terbukalah pandangan Makrifatnya pada Allah di alam ini pada Af’al, Asma’, Sifat dan Dzat.
Segala rahsia Ketuhanan dibuka kembali sedikit demi sedikit. Ianya tiada kesudahan lantaran ia adalah lautan ilmu ALLAH yang Maha Luas dan tiada tepian.
Walaupun jasad mereka di bumi, hidup sebagaimana manusia biasa namun ruhnya berada dalam wilayah Lahut yang sentiasa syuhud (menyaksikan) kepada ALLAH dalam apa jua pandangannya di alam ini.
Jika ruh tidak dikeluarkan dari alam Malakut dan Mulki pulang ke alam asalnya Jabarut dan Lahut, maka ia menderita. Kematiannya adalah satu keazaban yang dahsyat lantaran kecintaannya pada alam hawa (Malakut) dan dunia (mulki).
Kematiannya menyebabkan ruhnya juga akan berterbangan dan merayau di atas bumi kerana tidak dapat masuk dalam Illiyin (Syurga Barzakh). Jika tiada yang membantunya maka merayaulah ia diatas bumi ini dengan penuh penderitaan hingga hari kiamat.
Namun ada ruh yang telah mencapai Jabarut namun tersangkut di bumi setelah kematian lantaran disebabkan hutang-hutang mereka yang tak dibayar, hak orang yang diambil secara penipuan, zalim dan lainnya, kesalahan dengan ibu bapa, para Guru yang haq, dosa sesama insan dan lainnya selagi mereka tak mendapat kemaafan.
Sucikan ruh dan berbuat baik sesama insan agar jalan pulang kita ke alam barzakh dan akhirat penuh kesejahteraan serta diredhai ALLAH dan RASUL.
Wallahualam. Moga difahami.

( Sumber dari  Walid Ibrahim Al Malik )


Share on Google Plus

About roslanTv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Ulasan