" RASA " oleh Tuan Guru Haji Shaari Mohd Yusof.

 

Bicara ilmu oleh Ayahanda Tuan Guru Haji Shaari Mohd Yusof.
Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Anakanda yang dikasihi sekalian. Perkara RASA tidak boleh nak diceritakan kembali. Kalau perkara sifat bolehlah. Ianya bulat, putih, kuning, panjang, lebar, pendek. Tapi kalau perkara RASA sekalipun kita katakan ianya pedas.
Pedas bagi kita. Bagi orang tidak pedas. Bagi orang lain pula manis-manis buah. Jadi RASA berbagai-bagai RASA. Tahu berbagai-bagai tahu. Faham juga berbagai-bagai faham.
Tidak boleh kita belajar diatas kefahaman. Diatas pengetahuan. Diatas main rasa-rasa.
Itu makanya guru-guru terdahulu mengatakan "La ya yuk wala ya arif" Orang yang menikmatinya sahaja yang tahu akan manis, masinnya.
Jadi kalau nak tahu kopi itu sedap ke tidak??? Minumlah,,, kalau dah minum baru tahu. Manisnya, masinnya, sedapnya, khasiatnya itu. Itu perkara RASA. Bukan sahaja tertuju kepada kopi.
Begitu juga dalam bab kita mengenal Allah. Kita rasa-rasa Allah itu ada. Rasa-rasa Allah itu tinggi. Rasa-rasa Allah itu besar. RASA sahaja.
Kalau kita kata Allah itu besar... Sebesar mana Allah itu??? Apakah Allah itu sebesar gunung Uhud??? Apakah Allah itu sebesar padang bola Stadium Negara??? Apakah Allah itu sebesar gajah??? Ini besar, itu besar, mana???
Kita main RASA sahaja. Kita rasa-rasa besar Allah. Besar-besar mana??? Cuba beritahu besar mana??? Jadi jikalau tak boleh cerita sebesar mana, ertinya kita tidak mengenal. Tidak mengenal Allah.
Kalau sudah merasa pernah minum kopi. Haaa... tahulah kopi itu pahit, manis. Kalau sudah tidak mengenal Allah. Nak kata besar. Besar mana??? Besar tempayan budu!!! Besar mana???
Allah itu tinggi. Memang..... Tidak ada siapa yang kata Allah itu rendah. Tapi tinggi mana??? Setinggi mana??? Setinggi pokok kelapa??? Setinggi awan??? Setinggi langit??? Pernah ke tuan-tuan naik ke langit??? Yang tahu langit itu tinggi.
Main agak-agak. Main rasa-rasa. Tidak boleh kita belajar makrifat, belajar mengenal Allah, diatas RASA. "La ya zuk wala ya arif" Orang yang minum sahaja tahu, akan manis, masinnya.
Jadi belajarlah anakanda mengenal Allah. Biar sampai mengenal sebenar-benar mengenal. Jangan duduk diatas perkara TAHU. Jangan duduk diatas perkara FAHAM. Jangan duduk diatas perkara RASA. Itu semua penipu, pembohong, pendusta.
Besar! Besar mana??? Manis kopi itu. Manis macam mana??? Kamu belum minum! Tawar kopi itu. Tawar macam mana??? Kamu belum RASA!
Jadi, barangsiapa nak mengatakan Allah besar. Benar...! Besar mana Allah itu??? Allah itu tinggi... Tinggi mana??? Allah itu SATU... Macam mana kamu tahu SATU??? Kenal pun belum....
Itulah makanya minum dan RASAlah dahulu akan kopinya. Baharulah kita tahu maniskah, pahitkah, sedapkah RASAnya kopi itu.
Saya sudahi dengan Wabillahi Taufiq Wal hidayah Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Amin drpd Tuan Guru Haji Shaari Mohd Yusof.
Suka
Komen
Share on Google Plus

About roslanTv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Komen