WALI ALLAH*


WALI ALLAH*

أَلَا إِنَّ أَوْلِيَاءَ اللَّهِ لَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ
Ketahuilah! Sesungguhnya wali-wali Allah, tidak ada kebimbangan (dari sesuatu yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.
الَّذِينَ آمَنُوا وَكَانُوا يَتَّقُونَ
(Wali-wali Allah itu ialah) orang-orang yang beriman serta mereka pula sentiasa bertaqwa.
لَهُمُ الْبُشْرَىٰ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَفِي الْآخِرَةِ ۚ لَا تَبْدِيلَ لِكَلِمَاتِ اللَّهِ ۚ ذَٰلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ
Untuk mereka sahajalah kebahagiaan yang mengembirakan di dunia dan di akhirat; tidak ada (sebarang perubahan pada janji-janji Allah yang demikian itulah kejayaan yang besar.
Antara huraian (Yunus : 62-64)
Ayat ini menerangkan siapa sebenarnya Wali Allah itu?
Dalam kefahaman masyarakat, wali adalah lelaki yang berserban, berilmu tinggi, mempunyai keramat, namun sebenarnya ianya tidak begitu.
Wali Allah adalah orang-orang yang sangat dikasihi oleh Allah, tidak kira lelaki atau perempuan, tidak kira berserban atau tidak, berilmu tinggi atau tidak, punya keramat yang nampak atau tidak.
Mereka adalah orang-orang yang beriman dan bertaqwa, dengan sebenar-benar taqwa.
Wali ini adalah orang yang sudah tidak ada kekhawatiran soal duniawi, kerana tujuan hidupnya adalah untuk Allah, untuk akhirat, mereka juga sudah tidak merasa menyesal dan berduka cita akan pilihan hidupnya untuk akhirat.
Mereka akan mendapatkan berita gembira (Busyro) di dunia dan akhirat, kata 'Busyro', yang diertikan oleh baginda Rasulullah berupa mimpi yang benar (Ru'ya solihah), diperlihatkan tempat mereka di akhirat berupa syurga.
Baginda juga memberi gambaran mengenai mereka, disampaikan oleh Abu Hurairah;
Baginda : Ada hamba-hamba Allah yang akan di iri oleh Para Nabi dan Syuhada'.
Sahabat : Siapakah mereka Ya Rasulallah?
Baginda : Mereka adalah orang-orang yang saling mencintai kerana Allah, bukan ada kaitan harta atau nasab, wajah mereka bersinar di atas mimbar dari cahaya, mereka tiada gelisah semasa manusia gelisah dan mereka tiada berduka masa ramai orang berduka.
Lalu baginda membacakan ayat di atas;
Ketetapan Allah tiada boleh di rubah, ketenangan ada di hati mereka, janji syurga di hadapan, itulah kemenangan dan kebahagian yang agung.
Catatan;
Wali Allah, adalah orang yang sangat diperhatikan oleh Allah, hidupnya untuk akhirat, tidak kesah sangat mengenai urusan dunia, walau tidak semestinya meninggalkan urusan dunia.
Urusan dunia diletakkan di tangan, bukan dimasukkan di hati dan fikiran.
Tujuanya hanya keredaan Allah dan syurga-Nya.
Jika sudah demikian adanya, maka dunia tidak akan membebaninya, kecukupan, kebebasan, ketenangan hidup adalah kesehariannya, sehingga amal ibadah dan akhirat menjadi fokusnya, syurga adalah destinasinya.
Bahasa : Wali Allah di tanah Jawa dikenali dengan nama Sunan atau Sesuhunan, yang terkenal adalah Wali Songo (Sembilan) + Syeh Siti Jenar (Rahsia) yang berdakwah dengan gigihnya menyebarkan Islam di tanah Jawa (Nusantara)
Share on Google Plus

About roslanTv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Komen