KONSEP LAA ILLAHA ILLALLAH MENURUT KACA MATA ILMU MAKRIFAT.......


KONSEP LAA ILLAHA ILLALLAH MENURUT KACA MATA ILMU MAKRIFAT.......

Nabi saw bersabda Allah swt berfirman didalam hadis qudsi :
Laa illaha illallah itu ucapan ku. Dan aku adalah Allah. Barang siapa membacanya ia masuk benteng ku. Dan barang siapa masuk benteng ku maka ia aman dari siksaan ku...
Adapun laa illaha illallah itu menurut kaca mata makrifat :
LAA (nafi) maknanya tiada segalanya. Alam. Langit. Bumi. Syurga. Neraka. Malaikat. Iblis dan segalanya (makhluk) tidak ada. Yang ada hanya ALLAH yang maha esa.
Kemudian ILLAHA (isbat). Kalau dalam kalimah LAA , segala-galanya (makhluk) tiada , yang ada hanya Allah yang esa. Namun pada kalimah ILLAHA (isbat) maknanya ada segala-galanya. Ada bumi. Ada syurga. Ada neraka. Ada malaikat. Iblis dan segalanya (makhluk) ada...
Pada tahap ini makhluk ada , Allah pun ada. Namun ada pun wujud makhluk disini adalah ujud bayangan (majazi) yakni bergantung ujud pada yang punya ujud.
Kemudian ILLA , bermaksud hanya. Apa yang hanya?
Kemudian ALLAH , hanya Allah. Yang ada hanya Allah. Sedangkan ujud bumi. Langit. Syurga. Neraka. Malaikat. Iblis. Manusia dan segalanya (makhluk) binasa dalam ujud Allah. Dan hanya bergantung semata-mata kepada ujud Allah. Hanya Allah yang esa.....
Kalimah agung laa illaha illallah jika diringkaskan menjadi lah ia : TIADA NYATA HANYA ALLAH.
AKU ALLAH, TIADA TUHAN SELAIN AKU*
Seorang pemuda mengajukan persoalan didalam ruangan Al-Hikam kepada seorang Syeh Sufi;
Maaf Ustaz... Bagaimana pendapat ustaz terhadap kisah Syeh Siti Jenar yang mengaku Allah itu AKU, dan AKU itu Allah. Apakah ini termasuk Tasawwuf juga?
Syeh Sufi menjawab;
“Ana Al Haq" ... Insan yang sudah syuhud menyaksi bahawa "La Maujud ilalLah"
Fana dalam ke-ESA-an Dari Allah dan Dengan Allah swt yang tiada lagi secubit pun Hakikat Dirinya
Diri yang berdiri dengan Asma-Asma dan Sifat-Sifat Allah swt semata-mata. Hamba yang total "La haulawala"
Cuba baca Ayat ni kuat-kuat sampai satu bilik dengar !
Allah swt berfirman;
اِنَّنِيْۤ اَنَا اللّٰهُ لَاۤ اِلٰهَ اِلَّاۤ اَنَا فَاعْبُدْنِيْ ۙ وَاَقِمِ الصَّلٰوةَ لِذِكْرِيْ
"Sesungguhnya Akulah Allah; tiada tuhan melainkan Aku; oleh itu, sembahlah akan Daku, dan dirikanlah solat untuk mengingati Daku."
(QS. Ta-Ha 20 : Ayat 14)
Baca kuat-kuat. Dengar suara yang keras dan kuat-kuat !
Engkau yang baca itu mengaku Allah ke?
Atau bagaimana?
Atau engkau Isbatkan kepada Zat dan Sifat dan Afaal Allah pemilik AKU itu?
Itulah Tauhid yang harus menghadap Guru. Bukan fikir dengan akal yang penuh dangkal lagi bodoh dengan penuh nafsu tapi dengan hati yang bercahaya.
"Waridat dari illahiyah"
Kita tak pernah duduk pun Maqam itu !
Tapi Sheikh Abu Yazid Al-Bustami, Sheikh Ibnu Mansur Al-Hallaj dan Sheikh Siti Jenar dan lain-lain mereka yang diberi "Maqamat Insan Kamil" yang berjaya keluar dari wujud dirinya secara sempurna serta syuhud menyaksi hakikat Ke-ESA-an Allah swt di martabat Tajalli Zatiyah.
Yang menyuruh disembah itu Zat dan yang kena suruh agar menyembah itu Sifat.
Siapa Aku dalam ayat itu?
Dan siapa aku ketika engkau menyebut AKU?
Kan dah pening... Jangan tanya soalan tinggi-tinggi sangat dalam ruang sempit ni. Akal yang gelap akan faham lain lagi mengikut kegelapan hati masing-masing.
Tanya pemuda lain;
“Matikan diri sebelum mati maka hilanglah keakuan. Betul ke Tuan Guru?”
Syeh Sufi menjawab;
“Hati-hati dengan AKU. Itu bayangan Sifat. Boleh KUN oleh Zat yang Maha Meliputi. Semua dosa dari punca AKU. Semua amal juga dari punca AKU.
Tapi AKU siapa pemiliknya?
Tidak ada sebesar zarrah kita pun. Itulah "Mati sebelum mati"
Bukan Mati Hakiki tapi mati rasa wujud dari Sifatmu, matikan kehendakmu, matikan segala sifat-sifat yang kamu rasa dari dirimu, itu semua anugerah Allah swt.
Penisbahan dari-Nya, Tajalli dari-Nya. Itulah Tauhid Hakiki.
Hidup dengan Allah setiap nafas dan waktu.
Di mata Sufi, bukan Al-Haq saja yang perlu di isbatkan kepada Pemilik Hakiki, Al-Zahir, Al-Batin, Al-Qadiir, Al-Bashiir, Al-Aliim, Al-Sami' dan lain-lain juga milik Zat secara Mutlak.”
*Berserah diri atau Mati sebelum mati
( Sumber dari Syeh Haqtullah )
Share on Google Plus

About roslanTv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Komen