· 

RAHSIA DIDALAM RAHSIA*

Jasad kita ini merupakan tempat tersembunyinya Roh. Manakala disebalik Roh pula, adalah tempat tersembunyinya Rahasianya Allah swt. Diri kita ini menanggung dua Rahasia;
1) Menanggung Rahasia Roh
2) Menanggung Rahasia Allah swt.
Rahasia Allah tersembunyi didalam Roh, manakala Wajah Roh pula tersembunyi didalam Dada-dada kita semua.
Untuk mengintai kedua-dua Wajah itu, tiliklah kedalam Diri kita sendiri. Apabila sifat Roh telah dapat kita fahami dengan rata, maka janji Allah itu pasti kedua-dua Rahasia Wajah itu akan dapat kita kenal dengan nyata dan rata (Jelas dan terang).
Setelah kita mengenal Diri dan kita mengetahui hakikat Roh, segala Rahasia itu, tidak lagi menjadi Rahasia.
Apabila kita sudah mencapai kepada tahap Ma'krifat kepada Allah swt, yang ghaib itu tidak lagi menjadi hilang, yang hilang tidak lagi menjadi tanda tanya dan yang halus itu tidak lagi menjadi sulit (Terbatal segalanya).
Apabila matahari sudah mula menerbitkan sinar cahayanya. Kabus tebal yang menyelubungi kita, akan berlalu dengan sendirinya. Dengan berlalunya kabus Diri, akan menjelmalah terang sinar Wajah Allah swt, tanpa terselindung atau terdinding lagi, seterang Hati mereka yang mengenal akan Allah swt (Dinding badaniah lebur).
Oleh kerana terlalu terangnya Cahaya Allah pada Wajah sekalian makhluk itu, menyebabkan penglihatan kepada alam sudah menjadi kabur (Buta selain Allah).
Apabila pandangan terhadap makhluk sudah kabur dan lenyap, pandangan terhadap Allah, tidak lagi terselindung dan terhijab, dimana saja dialihkan pandangan kita, disitulah juga akan kelihatan Wajah Allah bersertaNya.
"Dan kepunyaan Allah-lah timur dan barat, maka kemanapun kamu menghadap di situlah wajah Allah. Sesungguhnya Allah Maha Luas (rahmat-Nya) lagi Maha Mengetahui."
(Surah al-Baqarah : 115)
Diri kita ini telah menjadi Rahasia disebalik Rahasia. Rahasia kepada Jasad itu adalah Roh, manakala Rahasia kepada Roh itu adalah Allah swt.
Roh tersembunyi disebalik Wajah Jasad, manakala Wajah Allah pula terselindung disebalik Roh. Kita ini banyak menyimpan "Rahasia KETUHANAN". Apabila Jasad boleh menyingkap tabirnya, maka kita akan dapat melihat Roh (Rujuk Guru Mursyid).
Apabila Roh pula menyingkap tabirnya maka Allah pula akan kelihatan melaluinya. Barang siapa yang dapat merungkaikan kedua-duanya sekali, akan kenal lah ia kepada Allah swt.
Keikhlasan dan ketulusan iktikad hati AHLI Tauhid atau Ma'krifat didalam memandang Allah itu, adalah dengan membinasakan pandangannya terhadap makhluk, sesuatu benda dan terhadap Diri kita sendiri.
Itulah caranya membawa kita melihat dan memandang Allah swt. Dengan terang dan nyata, pada setiap apa yang kita nampak.
Dengan cara itu, ianya akan membuka pintu-pintu ghaib dan membuka kunci-kunci "Khazanah keTuhanan" yang belum kita ketahui.
Kunci pintu khazanah yang ghaib akan terbuka apabila Diri zahir memandang Diri yang batin (Apabila Jasad mengenal Roh, Rasa-Rasa yang teRasa dihujung-hujung jari)
Apabila Roh sudah mengenal Dirinya sendiri (Apabila Roh mengenal Roh) itu tandanya kita telah mengenal Allah swt (Ma'krifatullah).
"Sampai kepada Allah swt"
PERINGATAN ! 
Harap rujuklah kepada Guru Yang Mursyid jika Akal masih tidak sampai, atau tidak faham. Supaya Ilmu Allah swt ini tidak disalah ertikan atau gagal faham. Sesungguhnya ilmu Allah swt itu Maha LuasNya.
( Sumber dari Syeh Haqtullah )

Share on Google Plus

About roslanTv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Komen