TvTarekat | SOAL-JAWAB HAL-HAL MENCARI GURU MUSYID (FAQs)

SOAL-JAWAB HAL-HAL MENCARI GURU MURSYID

Soalan :
Apa Maknanya Guru Mursyid?

Jawapan :
Makna Guru adalah seorang manusia zahir yang mengajar seseorang di dalam suatu ilmu, menyampaikan petunjuk, petua atau kaedah-kaedah tentang ilmu tersebut. Dan Musyid itu adalah suatu pengetahuan atau pengalaman yang dilalui sendiri oleh seseorang yang menjadi guru.

Soalan :
Apa bezanya Guru Mursyid dengan Guru kebanyakkan?

Jawapan :
Guru Mursyid benar-benar mengetahui di semua sudut bidang ilmu dan pengalamannya yang pernah di laluinya sendiri melalui pengajaran laduni yang mana ia membicarakan hal-hal ilmu yang tidak dapat dijangkau oleh akal pencapaian pemikiran manusia biasa. Guru kebanyakkan adalah guru yang mengajar mengikut pendapat orang lain, cerita orang lain atau dari bahan bacaan yang kemudiannya di tafsirkan mengikut fikiran mereka sendiri.

Soalan :
Apakah itu ilmu laduni?

Jawapan :
Ilmu laduni adalah ilham atau nikmat pengetahuan yang dicapai oleh mereka yang bertaqwa (Mengenal Allah swt). Juga dikatakan Ilmu Ma'krifat. Dilimpahkan kepada hati Aulia Allah yang jernih dan bersih dari segala penyakit-penyakit hati seperti syirik, cinta dunia dan was-was.

Soalan :
Apakah Yang Di ajar oleh Guru Mursyid?

Jawapan :
Guru yang mursyid mengajar bukan sahaja mengajar berpandukan Al-Quran dan Hadis Qudsi, malah ilmu pengetahuannya diperolehi daripada pengalamannya sendiri yang pernah dilaluinya semasa latihan mencari ilmu hakiki dan makrifat bersama gurunya terdahulu.

Soalan :
Mengapa perlu berijazah (Bai’ah) bila ingin berlajar ilmu ma'krifat?

Jawapan :
Guru Mursyid yang berpengalaman adalah seorang guru yang pernah di ijazahkan oleh guru asalnya. Ijazah sangat-sangat diperlukan kerana terdapat barakah iaitu mempunyai kesinambungan dari satu guru ke guru sebelumnya (Salsilah), dari seorang wali Allah ke wali Allah yang sebelum sehinggalah sampai kepada Rasulullah saw. Atau dalam lain perkataan adalah kesinambungan tenaga illahi iaitu kefahaman atau kesedaran yang hakiki yang diperturunkan dari Rasullullah saw hinggalah dari satu guru hinggalah ke satu guru yang lain.

Soalan :
Bolehkah belajar terus dengan Allah?

Jawapan :
Boleh..setelah mendapat ilmu laduni yang dibimbing oleh guru mursyid. Namun kenalah faham siapa itu Allah yang dimaksudkan.

Soalan :
Apakah rupa bentuk fizikal seseorang itu melambangkan seorang Guru Musyid?

Jawapan :
Dalam mencari guru mursyid hendaklah dipandang dari segala sudut pandang tentang kedalaman ilmunya . Guru yang mursyid BUKAN hanya dilihat dari segi fizikal zahirnya sahaja. BUKAN di lihat dari sudut kedudukannya, terkenalnya dia, jumlah ilmu syariatnya, besar serbannya, panjang dan putih janggutnya, wara’ rupanya, banyak kitabnya, bertanda hitam di dahi, bersopan santun dan sebagainya.

Lazimnya guru mursyid membungkus ilmunya atau merahsiakan ilmunya. Berpakaian seperti orang biasa, makan seperti orang biasa, tidak menonjolkan diri di khalayak ramai, malah hidup serba daif, tidak mengejar pangkat dan harta. Kelakuan atau fe'el bukan lah menjadi ukuran mutlak akan sifat mursyid nya guru itu. Ramai yang tidak berjumpa dengan guru mursyid sebab mereka menganggapkan guru-guru ini seperti yang saya sebutkan di atas tadi. Dan sekiranya seseorang guru itu dilihat bercakap seolah-olah seorang yang bongkak , berpakaian seperti orang biasa (Tiada serban dan jubah) dan makan yang agak banyak pada pandangan matanya, ramai yang telah buat persepsi dan andaian bahawa guru tersebut bukan mursyid. Maka terlepas lah dia dari berjumpa dengan guru yang mursyid.

Sebagai iktibar kisah Nabi Musa as cuba menuntut ilmu hakikat dengan Nabi Khidir yang telah diceritakan dalam Surah Al-Kahfi ayat 60-82.

Tanya Nabi Musa , Bolehkah kau mengajarku dari apa yang telah diajar oleh Allah kepadamu? Khidir menjawab “Sesungguhnya engkau tidak sekali kali akan bersabar bersama ku”.

Di pendekkan cerita, 3 peristiwa yang berlaku tatkala Nabi Musa as bersama Nabi Khidir iaitu;

1) Membocorkan perahu yang mereka naiki

2) Membunuh Seorang Pemuda

3) Membantu membina tembok dengan 2 orang anak yatim yang pada Nabi Musa adalah perbuatan yang sia-sia belaka. Namun, Nabi Khidir dapat memberi jawapan yang mudah kepada Nabi Musa as tentang apa yang telah berlaku.

Begitulah ilmu hakikat yang jauh keluar dari kemampuan akal fikiran otak manusia dan normal-normal masyarakat. Dan ilmu sebegini rupa lah yang wajib kita dapatkan, agar banyak rahsia-rahsia dan hijab-hijab kehidupan dan keTuhanan dapat di bongkar satu per satu. Dan bila sudah tiada persoalan, baru lah ketenangan hadir dengan sendirinya tanpa di minta-minta.

Soalan :
Apakah jenis guru yang kebiasaannya dicari oleh masyarakat umum?

Jawapan :
Mereka menganggap guru yang mengetuai sesebuah badan atau organisasi, guru yang pandai berceramah tanpa kering gusi atau guru yang menonjol di khalayak ramai itu lah sebenar benar guru. Sayang seribu kali sayang, guru seumpama itu boleh di jadikan pengajaran tetapi bukan untuk di jadikan panduan atau ikutan lebih tepat lagi ke-IMAN-an

Soalan :
Apakah ilmu yang di bawa oleh Rasullulah saw sehinggalah kepada Guru Mursyid yang ada sekarang ini?

Jawapan :
Selain daripada ilmu syariat yang telah biasa kita dengar dan ikuti, Ilmu Kerohanian atau Ilmu Ma'krifat Mengenal Allah, paling utama ilmu Tauhid/Akidah.

Soalan :
Mengapa perlu belajar atau mengetahui Ilmu Kerohanian/Ma'krifat?

Jawapan :
Bukan kerana pahala, bukan kerana syurga tetapi kerana ingin mengenal Dia dengan 100% yakin keimanan dan mencapai kedamaian yang hakiki dan merasai kerinduan yang tidak terperi untuk kembali kepadaNya. (Perkara ini harus sepatutnya dijelaskan lebih panjang tetapi saya beri sedikit sahaja)

" IMAN, ISLAM DAN EHSAN "

_____________________________________________________________
Sumber disalin dari FB Syeh Haqtullah (SEMOGA DAPAT KITA MUNAFAATKAN BERSAMA-ADMIN)
Share on Google Plus

About roslanTv Tarekat

Ut wisi enim ad minim veniam, quis nostrud exerci tation ullamcorper suscipit lobortis nisl ut aliquip ex ea commodo consequat. Duis autem vel eum iriure dolor in hendrerit in vulputate velit esse molestie consequat, vel illum dolore eu feugiat nulla facilisis at vero eros et accumsan et iusto odio dignissim qui blandit praesent luptatum zzril delenit augue duis.

0 comments:

Catat Komen