#Allah

TV TAREKAT | BERILMU TASAWUF TETAPI TIDAK BERAMAL


Mempunyai ilmu tasauf yang tinggi, boleh membaca kitab kitab tasauf, mahir dengan terma terma dan perkataan tasauf yang tinggi , sangat alim dengan tasauf .

Namun tidak menjalani perjalanan seorang ahli tasauf , tidak akan menjadikan secara AUTOMATIK seseorang itu ahli tasauf . Tasauf itu adalah ilmu ADAB yang harus menjalani dengan kaedah, yang di sebut dengan TAREQAH, yang harus di pimpin oleh seorang guru mursyid yang diberi keizinan oleh gurunya untuk memimpin jemaah atau ikhwannya. Gurunya memindahkan sirru rububiyah dengan beradab nya seseorang murid kepadanya. Bukan dengan sekadar belajar kitab dan hafal kitab.

Tareqah itu kaedah mendapatkan tasauf, yang di ajarkan oleh seorang guru mursyid yang wasil. Yang telah menjalani tarbiyah dari gurunya, yang menjalan wirid dan zikir, menjalani pertambahan ibadat, yang dengan ibadatnya dia dapat merasakan sendiri warid nya dan madadnya. Sehinggakan keyakinannya berubah dari ilmu yakin kepada ainul yaqin dan haqqul yaqin.

Akhir akhir ini kita melihat ramai orang yang petah dengan terma tasauf, alim dengan tasauf. Namun alimnya tidak beramal. Hanya sekadar berilmu. Mereka tidak menjalani kaedah tarbiyah sufiyah, yang di sebut sebagai bertareqah. Malah menganggap tareqah tidak perlu sekiranya sudah mampu menjaga hati sendiri tanpa mursyid . Malah ramai juga suka membicarakan kalam kalam tasauf yang tinggi yang banyak membicarakan hasil tasauf tetapi bukan kaedah tasauf.

Kerana kepentingan ini lah para ulama sufi mengatakan

طَلِبُ الشَّيْخُ وَجِبٍ عَلَى كُلِّ مُرِيْدٍ وَلَوْ مِنْ اَكْبَرِالْعُلَمَاءِ

“Bermula belajar kepada Syaikh (menuntut ilmu Tarekat) itu wajib hukumnya walau sebesar-besar ulama.”

About Ermansyah Putra

(c) 2016 TVTarekat.com / IslamicTunes.net. Diberdayakan oleh Blogger.